Mayat Claudia tiba 9.40 malam di KLIA


Bernama        

Mayat Penerbit Berita Inggeris portal berita Al-Jazeera, mendiang Claudia Theophilus yang sepatutnya tiba ke tanah air 3 petang tadi, tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA), pada  9.40 malam ini.

    

Pengerusi Biro Aduan Komuniti Pemuda Umno, Datuk Muhd Khairun Aseh berkata mayat mendiang dibawa dengan pesawat EK342 Emirates Airlines dari Lapangan Terbang Antarabangsa Dubai.

    

Katanya, mayat mendiang akan dibawa ke kediamannya di Taman Desa Kepayang, Seremban untuk penghormatan terakhir sebelum dibawa ke Gereja Visitation, Seremban pada jam 10 pagi, Isnin ini sebelum disemadikan.

    

Claudia, 42, yang bertugas dengan rangkaian berita antarabangsa berpangkalan di Doha, Qatar, terbunuh Sabtu lepas, akibat terkena tembakan secara tidak sengaja di Lubnan, ketika bercuti bersama dua rakannya di pergunungan Baakleen.

Mendiang pernah bekerja dengan akhbar The Sun dan portal berita Malaysiakini.

- Bernama

Taboola

Komen

PERINGATAN
Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.


Mayat Claudia tiba 9.40 malam di KLIA

Bernama,

Mayat Penerbit Berita Inggeris portal berita Al-Jazeera, mendiang Claudia Theophilus yang sepatutnya tiba ke tanah air 3 petang tadi, tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA), pada  9.40 malam ini.

    

Pengerusi Biro Aduan Komuniti Pemuda Umno, Datuk Muhd Khairun Aseh berkata mayat mendiang dibawa dengan pesawat EK342 Emirates Airlines dari Lapangan Terbang Antarabangsa Dubai.

    

Katanya, mayat mendiang akan dibawa ke kediamannya di Taman Desa Kepayang, Seremban untuk penghormatan terakhir sebelum dibawa ke Gereja Visitation, Seremban pada jam 10 pagi, Isnin ini sebelum disemadikan.

    

Claudia, 42, yang bertugas dengan rangkaian berita antarabangsa berpangkalan di Doha, Qatar, terbunuh Sabtu lepas, akibat terkena tembakan secara tidak sengaja di Lubnan, ketika bercuti bersama dua rakannya di pergunungan Baakleen.

Mendiang pernah bekerja dengan akhbar The Sun dan portal berita Malaysiakini.

- Bernama


Malaysiakini
terkini untuk anda

Sign In