Suaram: Seminggu ditahan, Hilmi belum didakwa

NGO hak asasi Suaram mengutuk penahanan Mohd Hilmi Hasim mengikut Akta Kesalahan Keselamatan (Langkah-langkah Khas) 2012 (Sosma) pada awal bulan ini yang didakwa melanggar piawaian hak asasi antarabangsa.

Pengarah eksekutifnya E Nalini memberi alasan, Mohd Hilmi sehingga kini masih ditahan tanpa dihadapkan ke mahkamah dan juga dinafikan hak untuk diwakilli peguam.

Malah, polis juga enggan mendedahkan lokasi penahanan Hilmi, katanya dalam satu kenyataan hari ini.

Hilmi pada 7 Februari lalu ditahan bersama majikannya, bekas tahanan ISA Yazid Sufaat dan seorang guru agama Halimah Hussein mengikut Seksyen 4(1) akta tersebut kerana didakwa mempromosi kegiatan keganasan.

Yazid dan Halimah didakwa di Mahkamah Majistret Ampang pada hari berikutnya namun Hilmi sehingga kini masih dalam tahanan polis.

"Walaupun sudah tujuh hari sejak penahanannya, beliau masih belum didakwa atau dibicarakan di mahkamah terbuka," katanya.

Menurutnya lagi, akta berkenaan tidak memenuhi standard hak asasi antarabangsa – antara lainnya kerana tidak membenarkan polis menahan suspek selama 48 jam tanpa dihubungi peguam, yang didakwanya meningkatkan risiko penderaan ke atas tahanan.

Selain itu, akta berkenaan juga membenarkan penahanan dibuat sehingga 28 hari tanpa pertuduhan di mahkamah.

Selepas tempoh berkenaan, pihak berkuasa perlu membebaskan atau mendakwa tahanan di mahkamah.

Sosma digubal untuk menggantikan ISA dan diwartakan pada Julai tahun lalu.

 



PERINGATAN: Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.