Timbalan menteri: Proton, Perodua lebih murah dari Honda

PARLIMEN Timbalan Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri Datuk Hamim Samuri berkata, kereta nasional Perodua dan Proton dijual dengan harga paling murah di Asean.

Malah, katanya, model seperti Myvi dan Saga lebih murah berbanding harga kereta jenis Honda Rio di Thailand dan Indonesia.

NONE"Ingin saya maklumkan bahawa harga kereta bagi enjin 1.3 liter di Malaysia adalah yang terendah di negara Asean jika dibanding dengan Thailand dan Indonesia.

"(Kereta) Perodua Myvi dan Proton Saga, masing-masing dijual dengan harga RM45,000 ribu dan RM33,888 berbanding dengan model Honda Rio di Indonesia dan Thailand yang berharga RM47,000 ribu," katanya.

Beliau menjawab soalan lisan Datuk Chua Tee Yong (BN-Labis) berhubung bila kerajaan akan menurunkan kadar duti ke atas kereta import supaya harga kereta dapat diturunkan bagi menepati janji pilihan raya umum ke-13.

Mengulas lanjut, Hamim yang juga ahli parlimen Ledang berkata penurunan harga kereta menjadi salah satu matlamat penting untuk mencapai dalam dasar automotif nasional.

Hapus duti tak jamin turun harga

Katanya, kajian semula berhubung penurunan harga mengambil pandangan semua pihak termasuk pengguna, pengeluar kereta, institusi kewangan dan pengeluar barang gantian bagi mewujudkan industri automatif yang kompetitif dan efisien

"Kerajaan pada masa ini tidak bercadang untuk mengurangkan duti sebagaimana mekanisme untuk menurunkan harga kereta. Ini adalah kerana pengurangan duti tidak menjamin penurunan harga kereta," katanya.

Menurutnya lagi, penghapusan duti eksais akan menyebabkan kerajaan hasil cukai lebih kurang RM7 bilion.

"Kerajaan pada masa ini tidak bercadang untuk mengurangkan duti sebagaimana mekanisme untuk menurunkan harga kereta. Ini adalah kerana penghapusan duti tidak menjamin penurunan harga kereta," katanya.

Menurutnya lagi, penghapusan duti eksais akan menyebabkan kerajaan kehilangan daripada hasil cukai yang dianggarkan sebanyak RM7 bilion.
 



PERINGATAN: Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.