Malaysiakini
SURAT

Umno di persimpangan: Antara Mahathir dan DAP

Dr Mohamad Khir Toyo

Diterbitkan

Kekecewaan Dr Mahathir Mohamad terhadap menteri kabinetnya sudah tidak dapat diselindung lagi.

Rakyat semakin tidak sabar dengan tindakan tindakan menteri kabinet yang sudah hilang sentuhan untuk membela rakyat.

Paling mengecewakan Mahathir, tindakan Lim Guan Eng, menteri kewangan yang selalu menggunakan kuasa veto sebagai menteri kewangan yang membuat keputusan sendiri tanpa peduli perasaan Mahathir sebagai perdana menteri.

Malah ramai menteri sudah tidak dapat mengawal rasa kecewa terhadap Lim yang mengawal perbendaharaan sesuka hatinya.

Manakala di luar kabinet Anwar Ibrahim terus melakukan serangan terhadap Mahathir, mempengaruhi ahli parlimen supaya turut mendesak Mahathir berambus segera.

Kekalahan demi kekalahan Pakatan Harapan dalam pilihan raya kecil menjadi mantera utama kumpulan Anwar untuk menekan Mahathir supaya mengangkat kaki dari Putrajaya secara suka, paksa atau mendapat malu dengan undi tidak percaya di parlimen.

Mahathir tidak ada pilihan selain dari membentuk kerajaan baru dengan menyepak keluar DAP dan Anwar dari kerajaan.

Bagi Mahathir, kerajaan PH jika diteruskan akan membawa banyak lagi kerosakan kepada negara dan rakyat semakin marah khusus pada Mahathir secara peribadi.

Jika Umno tidak menyertai pakatan Mahathir, maka Umno akan kekal jadi pembangkang tetapi bukan lagi ketua pembangkang.

DAP akan jadi ketua pembangkang berdasarkan jumlah kerusi DAP (49 kerusi), Umno akan pecah dua, PKR juga pecah dua begitu juga dengan Amanah, manakala PAS teguh bersama Mahathir.

Sanggupkah Umno berketuakan DAP? Ini persoalan yang ahli Umno perlu tanyakan pada diri masing masing.

Sanggupkah Umno bersekongkol dengan DAP? Harus diingat PAS pernah bersekongkol dengan DAP dan akhirnya mengakui DAP bukan parti yang boleh dibuat kawan perjuangan.

Fikir sebelum tempelak Zahid

Ahli Umno mesti berfikir secara terurus sebelum menempelak presiden sebagai pembelot dan sebagainya.

Sebagai presiden parti Zahid Hamidi pasti ingin melihat Umno terus teguh dan kukuh membela agama bangsa, dalam situasi seperti ini apa pilihan yang ada?

Antara memilih Mahathir dan DAP, pastinya pilihan yang betul adalah memilih bekerjasama dengan Mahathir.

Bukan lagi soal pilihan terbaik tetapi membuat pilihan yang betul,walaupun sukar kerana akan timbul berbagai andaian tetapi pilihan yang betul itu mesti diputuskan untuk kelangsungan perjuangan parti.

Umno perlu memilih untuk terus bermaruah atau jadi baruah DAP.

Tepuk dada tanya selera, jangan sampai terlalu gelojoh melayan selera hingga lupa apa rasa makanan yang ada di mulut kita.


DR MOHAMAD KHIR TOYO ialah bekas anggota Majlis Tertinggi Umno dan bekas menteri besar Selangor.

Tulisan ini tidak semestinya mencerminkan pendirian Malaysiakini.

Malaysiakini telah menyajikan laporan percuma dalam bahasa Melayu selama 17 tahun. Langkah ini diambil sebagai khidmat kami untuk masyarakat.

Kami berharap ia dapat membantu pembaca membuat keputusan terhadap sesuatu perkara secara bermaklumat, selain menggalakkan perbahasan serius berkaitan isu-isu melibatkan kepentingan awam.

Malaysiakini juga berharap rakyat Malaysia tidak ketinggalan dalam isu-su penting dalam negara.

Langgan Malaysiakini (versi Bahasa Inggeris) sebanyak RM20 sebulan atau RM200 setahun bagi mendukung media bebas di negara ini.

Komen

Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.