Gunung Merapi meletup lagi hari ini

Gunung Merapi meletup lagi hari ini, menyemburkan awan panas abu volkanik yang kelihatan bergulung-gulung di atas puncak gunung berapi di sempadan daerah Yogyakarta dan Jawa Tengah, menyebabkan orang ramai ketakutan dan panik.
    
Pakar-pakar gunung berapi Indonesia bagaimanapun berkata kejadian pada jam 10.30 pagi itu tidak sekuat letusan pada hari pertama 26 Oktober lepas yang mengakibatkan 38 orang terbunuh.
    
Lebih 500 pelajar Malaysia di Yogyakarta, Magelang dan Solo dilaporkan selamat dan mereka diarah oleh Jabatan Penuntut Malaysia di Indonesia supaya mengurangkan aktiviti luar serta menggunakan topeng muka apabila keluar dari bangunan.
    
Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) berkata Merapi meletus secara eksplosif hingga setinggi 1,500 meter dan awan panasnya kemudian meluncur hingga radius 4km ke arah selatan di Kali Gendol, Cangkringan, di daerah Sleman.
    
Awan panas itu bagaimanapun tidak sampai ke kawasan penempatan penduduk seperti letusan pertama pada 26 Oktober yang memusnahkan kampung Kinahrejo, Cangkringan di bahagian barat daya Merapi, iaitu perkampungan Jurukunci Merapi Mbah Maridjan, yang terbunuh bersama 14 orang lain.
    
Tebaran awan panas pada Selasa lalu menjangkau kawasan seluas lebih 7km.
    
"Kekuatan gempa kali ini tidak sekuat ketika letusan pada 26 Oktober lepas," kata kata Kurniadi, petugas yang mengawasi Merapi di BPPTK Yogyakarta.

Siaran langsung televisyen pula menunjukkan visual penduduk di sekitar lereng Merapi lari lintang pukang ke arah pusat pemindahan Merapi dengan menaiki kenderaan sendiri.
    
Lazimnya pada waktu tengah hari penduduk akan pergi ke kawasan bencana meninggalkan pusat pemindahan, untuk melakukan aktiviti harian seperti mencari rumput untuk ternakan lembu masing-masing di kawasan terletak berhampiran puncak gunung.
    
"Angin berhembus dari barat ke timur, sehingga abu volkanik mengarah ke timur Merapi seperti Kota Boyolali hingga Solo dan sekitarnya," kata Kurniadi.

Awan panas panjang kelihatan terus berhamburan hingga pukul 12 tengah hari dan masih belum berhenti, namun jarak luncurannya hanya sekitar ratusan meter.

BPPTK terus melakukan pemantauan melalui seismograf kerana pada masa ini pengamatan visual terganggu akibat kabut yang menyelimuti gunung itu.

Kurniadi berkata penduduk masih dinasihatkan berada di luar radius 10 km dari kawasan Merapi kerana keadaan gunung berapi itu belum stabil.
    
Data BPPTK menunjukkan bahawa pada hari Isnin dari pukul 12 tengah malam hingga 6 pagi, aktiviti Merapi kelihatan menurun, namun empat jam kemudian berlaku letusan besar.
    
Kurniadi seterusnya menasihatkan penduduk sekitar Merapi supaya tidak pulang ke rumah jika tiada keperluan mendesak, dan orang ramai yang berhasrat mengunjungi Yogyakarta serta sekitar Merapi di minta membawa dan memakai topeng muka.
    
Sabtu lepas Merapi juga menyembur awan panas yang abu volkanik sangat pekat dirasakan hingga puluhan kilometer ke arah selatan atau ke wilayah Provinsi Yogyakarta.
    
Sementara itu Ketua Badan Geologi, Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Dr Surono berkata status Gunung Merapi masih "awas" sehingga intensiti aktivitinya masih tinggi dan lebih mudah meletus, namun tidak dapat dijangka bila akan berlaku.
    
"Letusan hari ini saya harap dapat mengurangi tenaga yang tersimpan tetapi kami tidak dapat menghitung secara kuantitatif berapa tenaga yang masih tersisa di dalam perut Merapi. Jadi kita ikuti saja," katanya.
    
Surono berkata dengan beberapa kali guguran lava mengarah ke arah selatan di Kali Gendol, Cangkringan, daerah Sleman, pihaknya menjangka guguran lava fasa berikutnya akan menuju ke arah itu.
    
- Bernama
 



PERINGATAN: Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.