Siasatan RCI: Komander Moro jadi pemastautin tetap

Seorang komander pemberontak dari Filipina yang kini menjadi  pemastautin tetap di Malaysia hari ini berkata dia dan enam komander lain dan pegawai-pegawai dari Barisan Pembebasan Kebangsaan Moro (MNLF) memasuki Sabah pada tahun 1975.

Memberi keterangan kepada Suruhanjaya Siasatan Diraja (RCI) mengenai pendatang di Sabah, Abdul Khalil Arani, yang juga dikenali sebagai 'komander Janggut' berkata kumpulannya tiba di Sandakan, Sabah, dari Mindanao dalam motorbot MNLF.

"Kami telah kehabisan peluru dan makanan dan kita mahu mencari bantuan dari sebuah negara Islam," kata Khalil merujuk kepada konflik antara kerajaan Presiden Ferdinand Marcos ketika itu dengan penduduk Islam di selatan Filipina.

[Baca berita penuh]

 



PERINGATAN: Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.