Anwar: Komuniti India tak dipinggir dalam manifesto

Ketua Umum PKR Datuk Seri Anwar Ibrahim berkata manifesto Pakatan Rakyat merentasi sempadan kaum dan pelbagai masyarakat termasuk komuniti India, yang mana tidak akan dipinggirkan.

Dengan memberi contoh jenis sekolah, Anwar yang juga ketua pembangkang berkata semua sekolah Cina, Tamil dan juga sekolah mubaligh turut akan dibantu.

"Ia tidak ditujukan kepada komuniti tertentu. Ini adalah satu jaminan setiap warganegara - Melayu, Cina , India, Kadazan atau Dayak - yang diberi penghormatan dan perhatian.

"Saya telah bertemu dengan masyarakat India di Hulu Selangor malam tadi, dan secara umumnya mereka sangat menerima pendidikan adalah satu masalah yang besar, isu-isu peminggiran masyarakat dan jenayah dibangkitkan.

"Bagaimanapun, isu-isu ini ditangani dalam teras negara dalam polisi Pakatan Rakyat yang tidak ditujukan kepada sub-kumpulan, " katanya.

"Ini adalah manifesto rakyat di mana kami membangkitkan isu kenaikan harga, komoditi, pembalakan, urustadbir kerajaan dan sokongan pada semua jenis sekolah," katanya.

Anwar menjawab soalan pemberita mengapa tiada polisi spesifik terhadap komuniti India dalam manifesto 'Pakatan Harapan Rakyat' yang dilancarkan semalam.

[Baca berita penuh]

 



PERINGATAN: Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.