Golongan intelektual awam di landa kemiskinan imaginasi

comments         Published     Updated

Kita belum mendengar kehadiran gerakan 'ustaz independen' tetapi yang dituduh pro-pembangkang memang selalu didengar. Tidak ada ungkapan 'ahli akademik bebas' walau ada pun istilah, dan agak popular, ialah 'pendakwah bebas' atau 'penulis bebas'.

Jauh sekali istilah atau kelompok 'budayawan independen' atau 'artis independen'. Walau ada ungkapan intelektual awam namun, ia masih tidak popular dalam bahasa pertuturan kita sehari-hari. Istilah 'media independen' nampaknya lebih popular, dan berjaya menangkap wacana pro dan kontra, berbanding juzuk-juzuk lain intelektual awam.

Tetapi ada kelompok yang sedar perlunya ruang tersendiri yang agak mandiri untuk mengeluarkan pendapat dengan lebih bebas dari campur tangan kuasa politik negara atau tersepit di celah persaingan parti kerajaan lawan parti pembangkang.

Hari ini kelompok intelektual awam ustaz, ahli akademik, wartawan, seniman, sasterawan, aktivis sosial dan budayawan ditelan bulat-bulat oleh politik. Ruang berkarya (bersuara), berorganisasi dan malah ruang 'cari makan' dikawal sepenuhnya oleh kerajaan.

Orang politik menjadi satu-satunya jaguh dan sangat mendominasi: perlu dipersembahkan kepada mereka versi-versi agama, seni, budaya, sastera, media dan kajian akademik yang menghiburkan mereka.

Tidak ada pergelutan terbuka, kecuali di kalangan segelintir wartawan, akibat tekanan politik yang mentradisi begitu lama dan juga kerana 'kemiskinan imaginasi' di kalangan intelektual awam itu sendiri.

For the rest of this story and more, subscribe for only RM150 a year (full news access)
or RM420 a year (full news + full archive access). If you're already a subscriber, please sign in.

Sign in Subscribe now


Malaysiakini
news and views that matter


Sign In