Pertempuran budaya

Opinion  |  Hishamuddin Rais
Diterbitkan  |  Dikemaskini

Sekali lagi saya ingin memberitahu para pembaca bahawa dalam dunia ini tidak ada sesuatu perkara bergerak atau berjalan dengan sendirinya. Semua bergerak kerana ada sebab musabab. Ini hukum alam.

Justeru dalam politik juga tidak ada satu perkara pun yang berlaku secara tersendiri. Semuanya dirancang. Semuanya diatur. Semuanya dilakukan untuk melunaskan satu agenda yang telah dirancang dan telah dipersetujui. Ini juga hukum alam.

Hukum-hukum ini tidak akan beralih atau berubah walau dalam negara apa bentuk sekali pun. Politik ialah perancangan untuk menjalankan satu agenda.

Apa yang kita baca di akhbar, di laman Internet, di portal berita hanyalah manifestasi dari agenda tersebut. Berita-berita politik seperti ucapan perdana menteri, presiden atau ketua parti atau imam, pope atau mufti adalah manifestasi dari agenda politik. Manifestasi adalah perkara yang dapat dilihat atau dibaca. Di belakang berita-berita ini ada sebab musabab yang melahirkan manifestasi ini. Ada yang halimunan.

Kewujudan Osama Ben Laden adalah manifestasi. Perang Iraq adalah manifestasi. ISIS dan Wahabi adalah manifestasi. Wujudnya Gaza dan Isreal atau Singapura adalah manifestasi. Pembunuhan dalam masjid di Christchurch adalah manifestasi.

Contoh terbaik untuk senang difahami ialah gerakan Reformasi 1998. Manifestasinya ialah demonstrasi. Sebab musababnya ialah Anwar dibuang dari kerajaan kerana tuduhan meliwat.

Semua manifestasi berlaku memiliki sebab musabab. Sebab musabab ini juga memiliki sebab musabab yang memangkin ia terjadi. Ini dipanggil garis bawah. Ada yang halimunan dan ada yang dapat dilihat.

Garis bawah - bottom line - dari semua manifestasi ini adalah keuntungan. Dalam sistem ekonomi kapitalis keuntungan adalah rukun utama. Ini agenda induk.

Sistem ekonomi kapitalis ini adalah sistem yang pada hari ini sedang meneraju dunia. Malaysia mengamalkan ekonomi kapitalis. Arab Saudi mengamalkan sistem ekonomi kapitalis. China Merah juga mengamalkan sistem ekonomi kapitalis. Kapitalisme tidak ada agama. Rukun iman kapitalis ialah mencari untung.

Mencari untung dan harta kekayaan inilah yang menerajui kehidupan umat manusia di dunia kita hari ini. Bahasa, budaya, gaya hidup atau agama hanyalah manifestasi dari agenda mencari untung dan kekayaan. Malah manifestasi ini juga boleh dijadikan bahan modal untuk meraih dan mengumpul keuntungan. Amin.

Latar belakang ini wajib diketahui dan difahami terlebih dari. Ini bertujuan agar pembacaan politik kita tidak juling. Secara tersusun kita dapat membaca babak-babak politik dengan lebih jelas dan terang. Dengan mengenal manifestasi maka kita akan dapat mencari dan memahami sebab musabab dan kenapa satu-satu manifestasi ini terjadi.

Saya ulangi, dalam politik semua dirancang. Justeru apakah yang dilakukan oleh Brenton Harrison Tarrant di Christchuch itu dirancang? Apa yang dilakukan oleh Osama Ben Laden juga dirancang?

Betul. Tepat. Semua dirancang. Semua diatur. Semua disusun. Semua untuk satu agenda.

Projek Wahabi

Pada 22 Mac 2019 yang lalu akhbar Washington Times telah melaporkan satu temubual dengan Putera Mohamad Bin Salman (MBS). Anak raja Saudi ini untuk pertama kali telah mengakui bagaimana Amerika dan negara sekutu penyokong Saudi telah meminta Raja Saudi mengunakan Islam dan Wahabi sebagai senjata Perang Dingin. Ini di awal tahun 70-an.

Perang Dingin ialah perang ideologi. Perang antara blok kapitalis Amerika dengan blok sosialis Soviet Rusia. Saudi, Islam dan Wahabi digunakan untuk menentang Soviet Union.

Kaum kiri dan kaum progresif seluruh dunia telah mengetahui fakta ini dari awal lagi. Tetapi inilah kali pertama ia diakui secara resmi oleh tuan empunya projek.

Projek Wahabi ini bertujuan untuk menghalang dan mematahkan gerakan kiri dan progresif yang sedang memimpin maju warga Arab di Timur Tengah. Mesir bawah nasionalis progresif Gamel Addel Nasser (1918-1970) sedang memimpin dunia Arab.

MBS

Tiga lagi negara majoriti Islam sedang dipimpin oleh sosok progresif. Ayub Khan (1907-1974) dari Pakistan, Sukarno (1901-1970) dari Indonesia dan Ahmad Ben Bela (1916-2012) dari Algeria. Mereka bersama Perdana Menteri Nehru (1889-1964) dari India dan Presiden Tito (1892-980) dari Yukoslavakia telah menubuhkan Gerakan Negara Berkecuali - Non-Aligned Movement (NAM) pada tahun 1961.

Garis politik NAM ialah negara-negara ahli NAM tidak mahu menjadi barua atau budak suruhan imperialis Amerika dan Soviet Union.

Justeru Wahabi melalui Islam kolot yang anti berfikir telah dimajukan ke hadapan sebagai jawapan kepada gerakan progresif NAM. Islam menghafal dan Islam ritual telah ditonjolkan. Bukan Islam Baitul Hikmah.

Saudi mengembangkan ajaran Islam hafal dari masjid ke masjid dan surau di negara yang ada warga Islam. Befikir dan bertanya dilarang oleh tok guru kerana ini akan memunculkan pemikiran kritikal. Fikrah yang kritikal bahaya untuk kaum pemodal dan pemerintah yang zalim lagi bebal.

Pertanyaan yang digalakkan ialah pertanyaan halal haram kentut mentot dari pandangan sang ustaz. Pertanyaan atau soalan berbentuk konsep, kritikal dan falsafah ala Baitul Hikmah memang tidak digalakkan. Mungkin juga Sang Ustad tidak berupaya.

Fakta membuktikan bahawa sebelum meledaknya harga minyak - dana untuk projek Wahabi disalurkan oleh Amerika. Aset CIA dan sekutunya dengan jubah hijau menyerap masuk menyalurkan dana ke pertubuhan belia Islam, gerakan mahasiswa Islam dan kumpulan amal bakti Islam.

Apa yang saya lakar ini betul dan sahih ? Atau cerita dongeng penglipur lara? Untuk memahaminya apa yang saya nyatakan ini mari kita menjala dan menyelongkar sejarah. Sejarah tidak pernah berbohong.

Pada musim panas 1993 Samuel Huntington ahli fikir dan ahli akademik dari Universiti Harvard telah menulis satu esei dalam jurnal Foreign Affairs. Journal ini adalah jurnal yang terpenting dalam dunia. Foreign Affairs adalah jurnal pemikiraan para intelektual Amerika. Tulisan mereka mencadang, mengariskan dasar dan hala tuju Amerika dan dunia kapitalis.

Aduh, esei Huntington ini!

Esei “Clash of civilisation” atau Pertempuran Budaya ini melakarkan garis baru dan keadaan baru yang akan dihadapi oleh Amerika dan dunia kapitalis sesudah tamatnya Perang Dingin.

Dalam esei ini Huntington menerangkan bagaimana agama dan budaya akan menjadi titik pertempuran. Perbezaan agama akan membawa perang.

Aduh! Esei Huntington ini telah meramal dan menujumkan tujuh tahun lebih awal apa yang akan berlaku di New York pada pagi September 11 2001.

They hate our freedom,” kata George W Bush, Presiden Amerika ke-43.

Kata-kata Presiden Bush menjadi induk berita dan dijaja ke seluruh dunia. Inilah mantera yang digunakan untuk menerangkan kepada dunia apabila bangunan WTC telah meledak runtuh dilanggar oleh kapal terbang yang dibajak oleh warga Islam Saudi pada 11 September 2001.

Serangan terhadap WTC 9/11 menjadi manifestasi. Iraq diserang pada tahun 2003. Esei Huntington telah lama bersedia dengan konsep manifestasi pertempuran budaya.

Samuel Huntington. Gambar ehsan  World Economic Forum. 

 Senjata pemusnah - weapon of mass destructiion - dikatakan dimiliki Saddam. Saddam menjadi Hitler dan wajib diselamatkan dengan demokrasi. Semua bertujuan untuk mengolah persetujuan dunia. Jika masih juga tidak yakin dengan sebab musabab ini maka pertempuran budaya dijual sebagai sebab utama perang berlaku.

Hakikatnya di belakang semua manifestasi, bottom line ialah projek utama untuk merampas bahan bakar petroleum milik Iraq yang menjadi emas hitam pada ketika ini.

Serangan ke atas Iraq diikuti dengan perang di Afghanistan. Belum pun tamat perang Afghanistan, Syria pula diserang. Timur tengah menggelodak. Warga Arab dengan budaya Arab Islam menjadi marah dan naik minyak.

Kemarahan warga Arab ini diatur, disusun dan didorong. Mereka dididik dan diajar main senjata. Senjata didatangkan dari Amerika dan negara Eropah Barat seperti Perancis dan United Kingdom. Tukang bayar ialah Saudi. Turki memberi sokongan strategik.

Ketika Perang Dingin dahulu diwujudkan Wahabi. Dalam clash of civilisation atau pertempuran budaya kali ini gerakan Wahabi bertukar jubah menjadi Islamic State for Iraq and Sham (ISIS). Ideolojinya masih lagi Islam ritual dan Islam hafal. Ideologi ini dijadikan benteng untuk menentang apa yang ditakrif sebagai demokrasi dan sekular.

Di media kita baca gerakan ISIS ini anti mazhab Shiah dan anti-Iran. ISIS juga anti Barat yang kini ditujukan kepada Rusia. ISIS menentang demokrasi. ISIS berjuang untuk mewujudkan kembali pemerintahan khalifah. ISIS berjuang untuk membawa kembali dunia Arab ke belakang seperti 1,000 tahun tahun.

Garis bawahnya dari manifestasi ini bukan lagi bahan bakar petrol kerana syarikat petroleum Amerika kini memiliki hak cari gali di Iraq. Kali ini bottom line ialah keselamatan negara yang dipanggil Israel.

Bagaimana pula kali ini - garis bawahnya - bukan lagi keuntungan tetapi Israel?

Hegemoni kaum pemodal

Sabar dahulu. Jangan salah baca. Jangan tidak sedar. Jangan lalai. Ketahuilah dunia kita hari ini ialah dunia kapitalis dimiliki yang dimiliki oleh kumpulan Zionis-Anglo-Amerikan. Tiga puak ini senang mendominasi dunia.

Kumpulan ini tidak ramai. Jumlah mereka hanya 1% dari penduduk dunia. Pada 14 November 2017 laporan portal CNBC telah menunjukkan jumlah kekayaan dunia ialah 280 trilion. Lebih dari setengah dari jumlah kekayaan dunia ini dimiliki oleh 1% warga dunia. Inilah sarang dan rumah kaum Zionis-Anglo-Amerikan.

Garis bawahnya masih lagi keuntungan. Kaum pemodal inilah yang sedang mendominasi dunia. Kaum pemodal dan puak inilah yang sedang mengembangkan hegemoni ke atas seluruh penduduk dunia.

Mereka mamagari dunia dengan hegemoni budaya dan ideologi. Mereka memiliki jentera, alat dan teknoloji untuk memastikan harta kekayaan dunia ini terus menjadi milik mereka.

Yang kita lihat di kaca TV, di panggung wayang, di media, di dewan kuliah, dari sekolah ke universiti adalah manifestasi dari hegemoni Zionis-Anglo-Amerikan. Semua mereka atur. Semua mereka rancang untuk agenda dan botton line mereka.

Apa kena mengena hegemoni kumpulan Zionis-Anglo-Amerikan ini dengan apa yang berlaku di Christchurch. Ada apa dengan Israel. Tunggu minggu hadapan. Setannya akan muncul. END


HISHAMUDDIN RAIS seorang aktivis politik, penulis dan pengarah filem.

Artikel ini pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya mencerminkan pendirian rasmi redaksi Malaysiakini.