Opinion

Kerja dan kaya

Diterbitkan  |  Dikemaskini

Minggu lalu saya mengajukan pandangan tentang analisa dan ucapan Mahathir Mohamad di Kongres Maruah Melayu yang berlangsung di Shah Alam pada 6 Oktober lalu.

Mahathir dalam ucapannya telah mengkritik dan memberi analisa kenapa Melayu corot dalam hal pencapaian ekonomi.

Saya memberi pendapat bahawa analisa dan pandangan Mahathir ini tempang, lompong dan tidak lengkap. Bunyi dan nada hujah Mahathir ini telah selalu kita dengar. Bani Melayu segan bekerja. Memilih kerja. Enggan kerja susah. Tidak mahu kerja kotor. Suka kerja dengan kerajaan yang ada pencen.

Saya berani berkata bahawa pandangan Mahathir ini tidak semuanya tepat dan betul. Malah hujah Mahathir ini amat klise. Hujah ini dituturkan tanpa asas ekonomi yang boleh merungkai secara tuntas kenapa Bani Melayu corot dalam ekonomi.

Mahathir jelas bertukang tanpa alat yang lengkap untuk memahami kenapa Bani Melayu corot dalam ekonomi. Alat pertukangan Mahathir tidak lengkap. Sesiapa sahaja yang berhujah tentang ekonomi tanpa menggunakan tukul dan paku Marxis maka analisa itu akan tempang dan tidak tuntas.

Cuba kita analisa hujah yang selalu kita dengar - jika seseorang bekerja kuat dan rajin bekerja maka orang ini akan berjaya dalam kehidupan. Berjaya ertinya memiliki harta kekayaan. Kata-kata kunci di sini ialah rajin dan kerja kuat.

Hujah ini adalah hujah hampeh daripada kaum kapitalis. Hujah ini boleh kita jentik tanpa perlu menggunakan alat pertukangan Marxis. Lojik akal tanpa tukul Marxis sahaja sudah cukup untuk membuktikan pandangan ini karut.

Jika kerja kuat, jika rajin bekerja – jika teori ini tepat dan betul - maka orang yang paling berjaya dalam dunia ini pastilah Minah Nazarawit Udunga dari kampung pedalaman Ethiopia yang berjalan empat batu berulang alik tiga empat kali sehari untuk mengambil air minuman demi keluarga serta lembu, kambing dan tanamannya.

Jika kuat kerja dan rajin bekerja akan berjaya dan jadi kaya, pastilah Meena Kumari dari Tamil Nadu yang mendukung anak kecil di sebelah kanan manakala tangan kiri menjunjung sebuntil gandum ketika sedang berkerja di ladang milik seorang Zamindar akan jadi kaya.

Jika rajin dan kuat bekerja akan menjadi kaya-raya maka yang akan jadi kaya-raya pastilah Kak Bibah di Kampung Banggol Dedap Kedah yang dari awal subuh telah turun ke sawah.

Sebelum ke sawah memasak air dan menyediakan sarapan apa yang ada untuk anak dan suami. Tengah hari pulang dari sawah, Kak Bibah akan memasak apa yang ada untuk makan tengah hari. Sebelah petang Kak Bibah merembas cangkul di belakang rumah dengan harapan pisang dan terung belanda akan hidup subur.

Jika rajin dan kuat bekerja akan jadi kaya-raya maka taikun di Malaysia pastilah Alang Dusin dari Kuala Muda Kedah yang ke laut melawan ombak berhari-hari untuk menangkap ikan.

Kenapa teori hampeh

Lalu saya bertanya betulkah Vincent Tan kuat bekerja walhal dia sendiri tidak pernah turun menapak melihat setiap kedai judi miliknya. Apakah Vincent bekerja keras bermati-matian menjual nombor?

Apakah betul Ananda Krishnan kuat bekerja maka dia jadi kaya-raya. Boleh saya berikan sebuah TV saya yang rosak agar tuan pemilik stesen Astro ini membaikinya? Saya akan bayar upah untuk menambah kekayaan beliau.

Betulkah Lim Goh Tong rajin dan kuat bekerja siang dan malam tak tidur sambil melaung dan menjerit memanggil duit untuk bertaburan datang berlonggok-longgok, hingga menjadi bukit menyembah kaki Lim Goh Tong.

Apakah betul Tuan Haji Daim Zainuddin rajin? Dia menapak dari rumah ke rumah menjual garam hingga dia jadi kaya. Kemudian Tuan Haji Daim ini membanting tulang membancuh simen dan mengatur batu-bata untuk mendirikan 58 tingkat Menara Ilham untuk didudukinya.

Apakah betul Tuan Haji Syed Mokhtar rajin dan kuat bekerja? Tuan Haji ini memikul setiap guni beras yang masuk secara halal dan haram ke Malaysia. Kemudian Tuan haji ini membungkus beras ini untuk dipikul dan dihantar dari kedai ke kedai untuk dipasarkan. Hasilnya Tuan Haji ini jadi kaya-raya.

Jelas rajin dan kuat kerja ini adalah teori hampeh yang sengaja ditaburkan oleh kaum kapitalis dan para penyokong sistem kapitalis. Teori rajin dan kuat bekerja jadi kaya ini cuba membuktikan bahawa orang yang gagal dan corot dalam pencapaian ekonomi itu adalah mereka yang tak rajin dan tak kuat bekerja.

Dalam ucapan di Kongres Maruah Melayu Mahathir gagal untuk menerangkan dengan jelas dan tuntas bahawa Bani Melayu malah anak semua bangsa dalam negara ini hidup dalam sistem ekonomi kapitalis.

Dalam sistem ekonomi kapitalis ada hukum dan syarat yang jelas. Hukum dan syarat yang saintifik dan teratur. Dalam apa sahaja sistem ada ciri dan pola yang tidak akan berubah-ubah. Ciri dan pola ini tidak berganjak. Datanglah ribut dan taufan, sistem ekonomi kapitalis tegak berdiri.

Sekali lagi saya masyhurkan bahawa rukun iman sistem ekonomi kapitalis ialah mencari untung. Untung yang dicari ialah keuntungan maksima. Hukum ini tidak berubah sama ada kamu Lim Goh Tong, Daim Zainuddin atau Syed Mokhtar. Tidak berubah walaupun kamu telah mencium Batu Hitam di Kaabah atau telah menyelam dalam Sungai Ganges atau telah berpuasa 7 hari di Vatican.

Perkara ini tidak dijelaskan oleh Mahathir. Ini kerana Mahathir Mohamad percaya jika Bani Melayu bekerja kuat dan rajin maka semua Bani Melayu boleh menjadi macam Daim, Lim Goh Tong atau Syed Mokhtar.

Hujah saya yang jelas ini membuktikan bahawa Mahathir tidak memiliki pandangan ekonomi yang tepat.

Mantera karut

Untuk memahami kenapa Bani Melayu corot dalam ekonomi maka kita wajib memahami dari mana datangnya harta kekayaan. Dari mana punca harta kekayaan. Dalam hal ekonomi hanya tukul dan paku Marxis yang dapat memberi penjelasan tuntas.

Punca keuntungan yang akhirnya menjadi harta kekayaan adalah hasil lebihan tenaga kerja kaum buruh. Lebihan nilai tenaga kerja kaum buruh ialah dipangil laba atau untung.

Kak Bibah menanam padi kemudian menjual padi ini seguni RM50 pada Syed Moktar, yang kemudian dijual oleh Syed Mokhtar dengan harga RM150 seguni. Tolak itu tolak ini Syed Mokhtar dapat untung 80 ringgit. Untung ini ialah lebihan nilai tenaga kerja dan masa daripada Kak Bibah.

Duit RM80 keuntungan Syed Mokhtar itu ialah tenaga buruh Kak Bibah yang telah dieksploit oleh Syed Mokhtar. Masa dan tenaga kerja Kak Bibah yang dibayar rendah. Lebihan dari nilai masa dan tenaga ini diambil oleh Syed Mokhtar. Lagi ramai petani seperti Kak Bibah menjual beras kepada Syed Mokhtar, lagi kaya Syed Mokhtar.

Bagitu juga kilang – apa sahaja kilang – lagi ramai yang bekerja, lagi banyak lebihan tenaga kerja buruh yang dikumpulkan oleh tuan empunya kilang.

Sebuah kilang membuat kasut mengupah 80 pekerja. Lebih murah gaji yang dibayar untuk membuat kasut lebih baik. Semakin banyak kasut dijual dengan harga yang lebih tinggi dari harga upah membuat kasut, maka lebih cepat tuan kilang kasut jadi kaya-raya.

Tuan empunya kilang kasut tidak pernah membanting tulang. Tidak pernah bekerja keras. Tidak berpeluh kerana pejabat berhawa dingin. Tidak pernah menapak menghantar kasut dari ke kedai kedai kerana ada buruh pengedar. Tuan kilang hanya mengumpul untung – mengumpul lebihan nilai masa dan tenaga 80 orang buruh di kilangnya.

Untuk menghalalkan eksploitasi kaum buruh ini, ketika saya belajar di sekolah saya diberitahu oleh cikgu bahawa semua ini memerlukan modal. Modal perlu untuk dilabur. Tanpa modal tak ada kilang. Tak ada kilang maka tak ada kerja. Tak ada kerja kita mati tak makan. Inilah mantra yang disebarkan. Ini mantra karut.

Mantera ini menghebohkan bahawa Vincent Tan, Ting Phek Kiing atau Lim Goh Tong mengeluarkan modal yang besar. Mereka melabur dan mengambil risiko atas modal dan memastikan pelaburan mereka membawa untung. Mereka ada jentera. Mereka ada tanah. Maka kerana mereka melabur dan ada jentera, mereka boleh menuai keuntungan.

Ini juga cerita karut. Pelaburan, tanah, modal dan jentera dalam istilah Marxis dikenali sebagai punca pengeluaran. Punca pengeluaran ini juga bermula dari eksploitasi lebihan tenaga kerja kaum buruh yang terdahulu. Harta kekayaan yang dikumpul oleh orang kaya adalah hasil eksploitasi tenaga kerja dan lebihan nilai kerja kaum buruh. Ini fakta yang saintifik, bukan lebong Hishamuddin Rais.

Buruh dan modal tidak dapat dipisahkan. Tanpa buruh modal mengecut tidak kemana-mana.

Kita selalu mendengar syarikat eletronik di Pulau Pinang ditutup. Syarikat berpindah ke Vietnam atau ke China Merah. Perpindahan ini adalah saintifik mengikut hukum dan syarat sistem ekonomi kapitalis.

Kilang kapitalis akan berpindah mencari wilayah yang dapat ditegakkan rukun iman kapitalis - keuntungan maksima.

Kilang syarikat Apple pindah ke China Merah, India dan Indonesia. Semua mencari buruh murah dan pasaran luas. Jaminan keuntungan maksima.

Sistem kapitalis datang ke Malaysia ini juga kerana wujud syarat dan pola. Tanah tapak kilang disediakan. Cukai dikecualikan. Buruh dilarang berpersatuan. Jika ada mogok pemimpin buruh boleh ditangkap dan dibuang kerja. Tidak ada gaji minima. Gaji semurah mungkin dan secukup hidup. Gaji boleh cukup makan agar jangan mati. Jika mati tidak dapat memburuh lagi.

Apa sangkut-paut semua ini dengan kenapa Bani Melayu corot dalam hal ekonomi?

Sebelum saya tangguhkan tulisan ini ingin saya beritahu bahawa majoriti Minah Karan yang bekerja di kilang- kilang eletronik di Pulau Pinang dan Seremban adalah gadis Bani Melayu. Hari ini mereka tidak kaya. Apakah ketika memburuh dulu mereka malas bekerja atau tidak bekerja keras?

Kenapa agaknya Kak Bibah tak kaya-kaya. Dan kenapa segala tangkapan ikan Alang Dusin diambil terus oleh Taukeh Lim yang menjadi pengedar ikan di restoran makan laut di Pulau Pinang. Untuk jawapan tunggu minggu hadapan. 


HISHAMUDDIN RAIS seorang aktivis politik, penulis dan pengarah filem.

Artikel ini pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya mencerminkan pendirian rasmi redaksi Malaysiakini.