Malaysiakini
KOLUM

KOLUM | New Zealand ‘negara Islam’ nombor 1 di dunia

Mohd Fudzail Mohd Nor

Diterbitkan
Dikemaskini 4 Nov 2020, 5:52 pagi

New Zealand dinobatkan sebagai negara yang paling sesuai dengan cita-cita Islam untuk tahun kedua berturut-turut. 

Dalam Indeks Keislaman 2019, yang dipilih awal tahun ini, New Zealand menduduki tempat pertama secara keseluruhan, diikuti oleh Sweden, Iceland, Belanda, Switzerland, Denmark dan Ireland.

Negara dengan majoriti Muslim yang berada di tangga teratas adalah Emiriah Arab Bersatu (UAE). Malaysia berada bawah UAE.

New Zealand menduduki tempat ketiga daripada segi ekonomi, keempat untuk undang-undang dan pemerintahan, kelima untuk hak asasi manusia dan politik serta kelapan untuk hubungan antarabangsa.

Menurut Islam, penggunaan wang untuk menghasilkan wang adalah dilarang. Ini bermaksud konsep faedah tidak dibenarkan.

Kekayaan mesti dijana daripada perdagangan yang sah dan pelaburan berdasarkan aset. Pelabur diminta untuk melabur dengan memgambil kira faedah sosial dan etika.

Walaupun berada di peringkat tinggi, sistem New Zealand tidak membantu umat Islam dalam hal keperluan kewangan peribadi mereka setiap hari.

Banyak dana KiwiSaver beretika tetapi tidak sesuai dengan standard yang diperlukan. Bahkan, syarikat di sektor alkohol dilarang.

Amanah Ethical adalah satu-satunya penyedia KiwiSaver yang membersihkan pelaburannya.

The Islamicity Indices, yang disusun oleh Islamicity Foundation, organisasi free profit berpusat di Amerika Syarikat, mengukur pematuhan pemerintah terhadap prisip Islam yang dinyatakan dalam al-Quran.

Ini termasuk mematuhi pembiayaan tanpa faedah, kesetaraan pendidikan, hak harta dan hak binatang, antara lain.

Ia tidak termasuk tugas peribadi umat Islam seperti solat, puasa dan haji.

New Zealand tidak memiliki agama rasmi dan hampir separuh daripada lima juta orang di negara ini dikenal sebagai Kristian.

Mereka bagaimanapun mendapat nilai tinggi dalam beberapa bidang yang dijejaki oleh indeks, termasuk undang-undang antirasuah dan peruntukan untuk mengurangkan kemiskinan.

Ramai tidak terkejut New Zealand mempunyai ranking tertinggi.

Cita-cita serupa

Dari segi nilai-nilai dasar Islam - integriti dan permuafakatan- New Zealand melakukannya dengan sangat baik.

Sudah tentu umat Islam ingin melakukan beberapa perkara dengan cara mereka sendiri tetapi itu tidak menjadikan mereka sebahagian daripada New Zealand.

Rasa impian dan cita-cita mereka serupa dengan kebanyakan orang di New Zealand.

Bercakap benar kepada pemerintah adalah aspek asas Islam dan tidak semua negara yang beragama Islam membenarkannya.

Sebilangan pemerintah Islam tidak menerjemahkan nilai-nilai Islam ke rencah politik dan sosial sebagaimana semestinya.

Oleh itu di New Zealand, umat Islam selalu merasa seperti dapat menjalani kehidupan yang ingin mereka jalani. Kebanyakan masyarakat Islam akan mengatakannya begitu.

Tentu saja perhubungan sedia ada diganggu oleh serangan Christchurch. Dan tentu saja ada juga rakyat New Zealand mempunyai sikap perkauman, Islamofobia dan ketaksuban.

Jadi tidak boleh dikatakan bahawa itu sempurna. Tetapi pada skala relatif ia berjalan dengan baik.

Terdapat beberapa bidang yang tidak sesuai dengan Islam, terutama mengenai masalah kewangan yang melibatkan riba.

Dari segi alkohol, perjudian, perlumbaan dan bir, umat Islam tidak akan sesuai dengan budaya itu. Umat Islam tidak akan pergi ke pub.

Tentang Hossein Askari

Hossein Askari, ahli ekonomi yang mengasaskan Islamicity Foundation, dilahirkan di Iran tetapi menghabiskan sebahagian besar hidupnya di Amerika Syarikat (AS).

Dia mempunyai PhD dalam bidang ekonomi dari MIT, mengajar di universiti di AS, dan pernah berkhidmat di lembaga eksekutif Tabung Kewangan Antarabangsa (IMF).

Indeks itu adalah cara membawa perubahan di dunia Muslim.

"Tidak lama setelah wafatnya nabi, Islam dirampas oleh para ulama dan pemerintah yang bertindak demi kepentingan mereka sendiri," katanya.

"Islam banyak memberi sumbangan pada masa awal, tetapi jika anda melihat hari ini, anda harus mempersoalkan sesuatu mengenai tafsirannya."

Tidak seperti beberapa agama utama, seperti Katholik, yang mempunyai pemimpin global tunggal untuk mengeluarkan arahan, Islam bergantung pada penafsiran al-Quran oleh ulama - sekumpulan ulama.

Hal ini memungkinkan wujud pelbagai tafsiran, baik progresif dan konservatif.

Indeks Keislaman mengukur empat bidang utama - ekonomi, undang-undang dan pemerintahan, hak asasi manusia dan politik serta hubungan antarabangsa.

“Saya melihat ajaran al-Quran mengatakan tidak boleh ada kemiskinan. Jadi kita melihat semua indeks kemiskinan, ” kata Askari.

"Negara-negara Muslim sangat hebat. Mereka terus berkembang dari tahun ke tahun. Pada masa ini, Malaysia melakukan yang terbaik secara keseluruhan, tetapi masalah masih ada rasuah dan (isu) hak asasi manusia.

“Apa yang terjadi adalah sejak awal adalah penguasa dan ulama yang korup bergabung, mereka merampas agama ini, dan mereka menggunakannya untuk memperkayakan dan untuk kekuatan mereka sendiri.

"Apabila anda melihat negara-negara Muslim, dan saya mengatakan ini secara terbuka, mereka mundur. Tidak ada kebebasan, ada ketaksamaan yang sangat besar - lihatlah Arab Saudi, ketidaksamaan di sana sangat luar biasa."

Askari bergabung dengan pakar-pakar al-Quran untuk menggali ajaran Islam yang paling penting, dan kemudian meletakkan aspek-aspek tersebut untuk membuat Indeks Keislaman.

"Saya rasa indeks saya menunjukkan negara mana yang akan kelihatan seperti negara Muslim yang melakukan perkara-perkara yang menurut Islam harus di lakukan," katanya.

"Perkara utama yang paling mereka lakukan adalah politik dan hak asasi manusia. Islam sangat jelas, tuhan memberi kebebasan kepada umat manusia.

“Sekiranya Tuhan memberi kita kebebasan itu, apa hak diktator politik untuk mengambilnya?"

‘Jalan’ Islam

Asas Islam adalah syariah, yang secara harfiah bermaksud “jalan”, kata Askari.

"Islam berusaha memberi anda jalan. Jika anda memilih untuk mengambilnya, menjadi orang yang lebih baik dan mewujudkan masyarakat yang lebih baik."

Pada usia 75 tahun, dia bermimpi datang ke New Zealand, tempat yang belum pernah dikunjungi.

Dia menyebutnya sebagai negara yang lembut, "kecuali di lapangan ragbi".

Ada sedikit prasangka. Liberalisme, seperti Barat memahaminya, tidak dipegang oleh banyak negara dengan majoriti Muslim. Liberalisme belum pernah menang di Timur Tengah atau di Asia Selatan dan Asia Tenggara.

Negara seperti Tunisia, yang sebelum ini merosot kini berada di kedudukan lebih baik.

Tunisia, serta Lebanon dan kadang-kadang Iraq, adalah negara yang memiliki tingkat pluralisme, persaingan dan ekspresi idea politik yang signifikan tanpa rasa takut akan penganiayaan.

Arab Saudi, yang dipandang Barat sebagai sekutu dan pemimpin dunia Islam, negara ini merosot tiga tempat dalam indeks dua tahun lalu, mendarat di nombor 85.

Askari mengatakan Arab Saudi menunjukkan prestasi sangat rendah dalam isu hak asasi manusia dan politik. Kekuanta ekonominya pula mencatat mata 3.63.

“Arab Saudi hampir menjadi negara Islam sepenuhnya. Ini adalah pendekatan paling dekat dengan yang ada di Timur Tengah dan Afrika Utara, bersama dengan Mesir dan Syria, dengan pemantauan menyeluruh setiap pemikiran,” kata Hamid.

Tidak semua kedudukan negara Islam jatuh. Indonesia, negara dengan majoriti Muslim terbesar di dunia, naik 10 tempat pada 2018, ke nombor 64.

Jakarta, gambar hiasan

Senegal yang kaya dengan minyak, yang kini berada di nombor 83, adalah negara yang perlu diperhatikan.

Malaysia turun empat tempat ke tangga ke-47, menduduki tempat ketiga di antara negara-negara Islam.

Askari, yang menyebut indeks itu sumbangannya kepada dunia Islam, percaya ia harus dilihat sebagai satu penanda aras, bukannya dakwaan.

Ini menjadi ukuran bagaimana kita harus melakukan pembaharuan sewajarnya.

Ini menjadi wahana untuk melakukan reformasi secara damai dan membawa perubahan yang bermakna.

Sehingga itu, New Zealand, negara tempat saya belajar di universiti Waikato pada tahun 1984 hingga 1988, tetap menduduki tempat tertinggi.


MOHD FUDZAIL MOHD NOR pernah bermastautin di UAE. Pernah bekerja di TV3, menjadi usahawan serta pengarah beberapa syarikat antarabangsa. Beliau juga penulis prolifik dengan sembilan judul buku dan pemenang Hadiah Sastera Perdana Malaysia.

Artikel ini pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya mencerminkan pendirian rasmi Malaysiakini.

Mulai 15 Oktober 2020, Malaysiakini versi BM memperkenalkan sistem komen baru yang lebih baik.

Untuk berhubung secara telus dan bertanggungjawab dengan pengulas lain, pembaca BM kini perlu menjadi pelanggan berbayar. Anda dapat mengakses kandungan semua bahasa dan menulis komen di semua platform Malaysiakini.

Bersatu sokong media bebas.

Iklan