Malaysiakini
KOLUM

KOLUM | Bagaimana rasanya daging kanggaru?

Faisal Tehrani

Diterbitkan
Dikemaskini 28 Dis 2020, 8:22 pagi

Jika ada satu kalimat yang tidak dapat dikaitkan dengan 2020, kata itu ialah ‘budi’.

Ini kerana ia adalah kebalikan dari bencana, pengkhianatan dan tipu daya yang menghiasi seluruh hari-hari sepanjang 2020.

Baik penjarahan kuasa rakyat dirobohkan lantas dinaikkan sebuah pemerintahan tanpa mandat, hinggalah kepada pecah amanah dan kepercayaan rakyat dengan pendedahan kartel daging selepas 40 tahun, Malaysia tidak dapat lagi dikenali sebagai sebuah negara budi.

Negara ini adalah kebalikan dari budi, ia adalah negara badi.

Budi sudah tiada dalam kalangan kita. Budi pekerti itu ertinya perangai, atau tingkah laku yang baik. Malangnya itu sudah tiada.

Kita melihat para ulama dan tok guru menelanjangkan seluar dalam masing-masing dan mempamerkan apa yang ada dalam kain pelekat mereka. Para lebai ini telah menjadi muka sebelah pada keping siling penyangak.

Dalam kalangan politikus kita melihat kegersangan budi bahasa iaitu keindahan pertuturan. Jerit pekik di Dewan Rakyat sebagai contoh mengesahkan kepada kita bencana ini.

Kita juga akhirnya mengerti, pada tahun 2020, Malaysia sudah tiada lagi mereka yang berakal dan bijaksana kerana kita ditipu hidup-hidup dengan daging kanggaru dan kuda (dengan pelekat halal).

Maka apabila tiada lagi budi untuk disandarkan, kita boleh isytiharkan Malaysia adalah sebuah negara gagal.

Siapa yang boleh mengkhayalkan 2020 menjadi tahun mula kehancuran negara tercinta ini? Padahal kita dahulu membayangkan 2020 adalah tahun bakti.

Pantun Melayu menghujahkan begini:

‘Buah pelaga di tepi perigi
Dalam perigi ada timba
Sendi bangsa ialah budi
Runtuh budi runtuhlah bangsa.’

Terdapat sebuah lagi pantun yang matlamatnya serupa mengingatkan kita pula begini:

‘Tegak rumah kerana sendi
Rosak sendi rumah binasa
Tegak bangsa kerana budi
Rosak budi bangsa binasa.’

Kehancuran peradaban

Demikianlah Malaysia menuju kehancuran peradaban.

Malaysia sedang kehilangan budi dengan cepat sekali.

Ini kerana pada tahun 2020 inilah kita melihat para politikus mengkhianati mandat rakyat. Sedangkan orang Melayu diajar dengan pelbagai pegangan budi.

Misalnya ‘berhutang budi’ itu adalah ‘berasa berterima kasih’, manakala ‘mengenang budi’ itu ialah ‘tidak lupa kebaikan orang’; sedangkan ‘membalas budi’ diertikan sebagai ‘membalas kebaikan orang’.

Dalam pada itu ‘menabur budi’ adalah ‘sering membuat kebaikan’ serta ‘menanam budi’ dimaksudkan oleh ‘membuat kebaikan kepada orang’.

Para politisyen tidak berminat untuk berbudi sama sekali kepada rakyat. Budi mereka adalah pada kuasa dan tawaran dunia, iaitu badi. ‘Scheme of things’ adalah badi, bukan budi.

Kita dapat melihat kepada fenomena badi ini pada mereka yang melanggar peraturan Covid-19 misalnya dan tanpa segan silu tiada rasa bersalah menabraknya. Mereka dengan berani mentertawakan perintah kuarantin misalnya.

Itulah sebabnya kita melihat ahli politik di negara kita sungguh hina sekali.

Atau, mereka dipandang dengan penuh rasa jijik, menyampah, meluat, benci, rimas, jengkel, tawar dan geli geleman oleh kita, rakyat.

Ini kerana orang Melayu menamakan manusia hina sebagai orang yang tidak berbudi:

‘Bunga melati bunga di darat
Bunga seroja di tepi kali
Hina besi kerana karat
Hina manusia tidak berbudi.’

Perangai ahli politik ini makin meloyakan apabila kita melihat mereka yang konon pembangkang berbudi sekadar memilih untuk duduk saja di Dewan Rakyat, dan bila dikecam baru terhegeh-hegeh berdiri untuk mempertahankan mandat rakyat.

Tepatlah mereka dengan kerangka pantun Melayu yang berbunyi:

‘Dari pulau ke tepi kali
Daun berselerak di atas panggung
Hidup kalau tidak berbudi
Duduk tegak berdiri canggung.’

Makanya apabila terbocor rahsia Malaysia menjamah daging kanggaru yang dilekatkan dengan label halal selama 40 tahun kita juga tahu budi itu sudah bertukar badi.

Luka mula terdaging

Ini kerana tanggungjawab, kejujuran, kepercayaan yang sudah dikhianati untuk kita makan itu telah bertukar menjadi badi, maka yang mendarah daging bukan lagi budi dalam tubuh kita.

Penipuan daging itu membangunkan jasad kita dengan badi. Maka badi ini ibarat kata orang Melayu ‘lukanya sudah mula terdaging’ atau sudah sangat melukai sehingga tiada lagi kebersihan kalbu.

Ada pun daging rusa yang halal itu pun orang Melayu kaitkan dengan keduniaan atau dalam konteks ini wang sebagai perhiasan; saya tidak tahu daging kanggaru sesuai dihubungkan dengan apa:

‘Kalau udang dibuat gulai,
Daging rusa dimasak kari;
Kalau wang jadi pemakai,
Budi bahasa pengiring diri.’

Maka tidak menghairankan jika kita di Malaysia sudah tidak peduli.

Ini kerana 40 tahun menjamah daging kanggaru kita sudah tidak lagi mengenal tulus.

Memanglah cara pandang ini boleh saja ditolak oleh kerangka sekular. Bahawa kesalahan dan kecuaian itu tidak harus dibebani oleh kita yang sama sekali tidak tahu urusan ini. Bukankah kita sendiri mangsa?

Akan tetapi, mungkin ini saja penjelasan mengapa ahli politik kita suka melompat seibarat kanggaru.

Mereka terlihat oleh rakyat umpama kanggaru merah, atau kanggaru antelop, manakala sesetengah lain kita pandang bagaikan kanggaru kelabu dalam genus macropus yang berkuku dan tidak peduli (tiada rasa segan silu). Lebih parah, salah satu spesis kanggaru sebetulnya adalah sejenis tikus. Ia lebih dikenali sebagai “Quokki” sebesar saiz kucing.

Itu juga menjelaskan kepada kita kenapa rasuah sedang menjadi wabak dalam kalangan kita, baik pada politisyen, ulama, artis, penjawat awam malah dalam kalangan pensyarah di universiti.

Ini menjelaskan mengapa seperti kanggaru ada dalam kalangan kita mempunyai kocek kecil untuk disumbat imbuhan. Bak kanggaru betina, selepas kelahiran, terkembang sejenis poket dalam yang dilengkapi dengan otot kuat. Poket aneh ini ia terus tumbuh dan berkembang. Ia mengambil dan mengambil. Terus mengambil.

Empat puluh tahun menghadami daging kanggaru di kenduri-kendara dan katering pejabat kerajaan, sesetengah penjawat awam telah menjadi pensubahat, penyumbaleweng dan lebih dahsyat enabler.

Untuk membikin gaya, kita menyikapinya sebagai pendekatan Hang Tuah. Siapa tahu barangkali hulubalang itu memang pernah menjamah daging kanggaru? Kita tahu dari teks lama, dia sanggup terjun ke dalam lubang tahi untuk menggembirakan raja Melaka.

Itu belum lagi kita syarahkan perihal daging kuda, mengapa sesetengah kita misalnya bernafsu liar atau nafsu kuda.

Memang terlalu mudah mengaitkan perangai manusia Malaysia hari ini dengan apa yang mereka makan selama 40 tahun, katakan kanggaru. Akan tetapi, kita sudah habis hujah saintifik untuk menjelaskan ketelanjangan sesetengah orang Malaysia yang tidak malu makan rasuah atau bermegah menyondol rasuah. Mereka malah makan kenduri dengan rasuah di perkarangan tangga keadilan.

Pokoknya, saya hanya ingin mengatakan kita sedang diancam satu bahana iaitu malapetaka kehilangan budi. Sama ada ia datang dari makan haram atau halal satu perkara lain yang boleh kita perdebatkan.

Tetapi kebolehberadaan daging kanggaru di atas pinggan kita yang kadang kita kari atau kita rendangkan itu tidak berpunca dari budi. Ia datang kerana badi. Ia disuguhkan tanpa kemahuan. Seperti ahli politik khianat yang tidak kita kehendaki.

Kartel daging ini semakin diasak dan dipersoalkan semakin ia disembunyikan. Seolah-olah ada yang hendak dilindungi. Kerja melindungi pesalah ini adalah perangai badi. Bukan suatu yang budi.

Inilah masalah kita. Rakyat sudah tidak ada siapa yang hendak dipercayai. Tiada apa lagi yang benar di Malaysia. Dahsyatnya, daging lembu itu boleh jadi daging kanggaru dari Perth. Demikian kita ditipu hidup-hidup.

Jadi apa rasanya daging kanggaru? Badi. Siapa yang menerbalikkan budi, dan melondehkan badi, kita diam-diam tahu mungkin mereka inilah bahagian dari bahana itu.

Memang, seperti kata saya tadi; ia alasan mudah tetapi apa lagi yang mudah untuk menjelaskan apa yang menimpa kita dalam tahun 2020, tahun penuh badi.

2020 tahun tiada budi.


FAISAL TEHRANI ialah pengarang dan felo pengkaji di Institut Alam dan Tamadun Melayu, Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM).

Tulisan ini tidak semestinya mencerminkan pendirian Malaysiakini.

Mulai 15 Oktober 2020, Malaysiakini versi BM memperkenalkan sistem komen baru yang lebih baik.

Untuk berhubung secara telus dan bertanggungjawab dengan pengulas lain, pembaca BM kini perlu menjadi pelanggan berbayar. Anda dapat mengakses kandungan semua bahasa dan menulis komen di semua platform Malaysiakini.

Bersatu sokong media bebas.