KOLUM

60 tahun selepas Hartal

Amin Iskandar

Diterbitkan
Dikemaskini 29 Jan 2008, 10:21 pagi

20 Oktober adalah satu tarikh "Keramat" yang seharusnya diingati dan dikenang oleh rakyat Malaysia kerana 60 tahun yang lalu, pada 20 Oktober 1947, telah berlaku satu peristiwa bersejarah yang menyaksikan rakyat di Malaya menggunakan kekuatan demokrasi mereka.

Peristiwa ini telah mengubah lanskap politik di Malaya yang sekarang ini dikenali sebagai Malaysia. Pada ketika itu, Pusat Tenaga Rakyat (PUTERA) dan All Malayan Council of Joint Action (AMCJA) telah melancarkan Hartal diseluruh Malaya untuk membantah Perlembagaan PersekutUan yang diusulkan oleh Penjajah British untuk Malaya.

Mengapa PUTERA-AMCJA membantah Perlembagaan Persekutuan yang diusulkan oleh Penjajah British?

Alasannya mudah. Sesebuah negara yang merdeka perlulah mempunyai Perlembagaan yang ditulis oleh rakyatnya sendiri. Perlembagaan yang ditulis haruslah mencerminkan aspirasi rakyat yang merdeka dan bukannya mengekalkan kepentingan penjajah.

Secara logiknya, jika kita benar-benar merdeka, mengapa Perlembagaan Persekutuan perlu didraf oleh penjajah? Apakah penjajah British benar-benar ikhlas untuk memberi kemerdekaan atau mahu meneruskan penjajahan dalam bentuk baru?

Apakah yang dimaksudkan dengan Hartal?

PELAN AKSES PENUH
Terima kasih atas sokongan anda selama ini. Untuk meraikan ulang tahun kami ke-21 bersama anda, kami berikan diskaun sebanyak 21% apabila anda perbaharui langganan anda atau sertai kami sebagai pelanggan baharu dengan menggunakan kod promosi:
Tawaran berlangsung sehingga 27 November 2020
bermula dari

~RM12
~RM10
PROMO

sebulan
Langgan Sekarang
Anda boleh batalkan langganan pada bila-bila masa.
Baca berita tanpa had melalui web dan aplikasi
Sebutkan pendapat anda melalui komen
Simpan berita untuk dibaca kemudian
Pembayaran melalui
Warga emas atau pelajar? Dapatkan harga istimewaPelan Kumpulan / Institusi / Korporat
Sudah Langgan?
Log Masuk

Mulai 15 Oktober 2020, Malaysiakini versi BM memperkenalkan sistem komen baru yang lebih baik.

Untuk berhubung secara telus dan bertanggungjawab dengan pengulas lain, pembaca BM kini perlu menjadi pelanggan berbayar. Anda dapat mengakses kandungan semua bahasa dan menulis komen di semua platform Malaysiakini.

Bersatu sokong media bebas.

Iklan