Malaysiakini
SENI & HIBURAN

Jelitawan 'slow-mo twirl' pikat juri Miss Universe

Diterbitkan

Ratu cantik dari Filipina, Catriona Gray, membanggakan negaranya apabila dinobatkan sebagai Miss Universe 2018 sekaligus menewaskan 93 peserta lain untuk gelaran itu tahun ini.

Berkerjaya sebagai penyanyi pop dan model itu adalah jelitawan keempat Filipina yang pernah merangkul gelaran Miss Universe.

Catriona, 24, dimahkotakan oleh Miss Universe 2017, Demi Leigh Nel-Peters, dari Afrika Selatan, di majlis yang penuh meriah di Bangkok, Thailand, hari ini.

Dia adalah peserta yang menjadi kegemaran di media sosial memenangi gelaran Miss Universe 2018 selepas menambat hati juri semasa di peringkat awal dengan gerakan "slow-mo twirl" atau juga dikenali sebagai “lava-wallk.”

Tempat kedua pula dimenangi peserta dari Afrika Selatan, Tamaryn Green, manakala peserta dari Venezuela, Isabella Rodríguez terpaksa berpuas hati di tempat ketiga.

Tran Tieu Vy dari Vietnam dan Kiara Ortega (Puerto Rico) pula masing-masing di tempat keempat dan kelima.

Peserta tuan rumah Sophida Kanchanarin berjaya memasuki senarai 10 teratas namun tidak berjaya mara ke peringkat seterusnya.

Menjelang peringkat akhir, bahang persaingan daripada penyertaan seorang peserta Sepanyol, Angela Ponce ternyata mengundang perhatian ramai.

Angela Ponce

Buat pertama kali dalam sejarah pertandingan Miss Universe, Angela - seorang transgender - dibenarkan bersaing untuk merebut gelaran itu.

“Saya bertanding kerana inilah perkara yang saya ingin lakukan sejak kecil.

"Saya ingin menunjukkan kepada semua transgender boleh jadi apa yang mereka mahu sama ada seorang guru, ibu, doktor ahli poltik atau Miss Universe,” katanya seperti dipetik CNN.

Namun, malang untuk Angela, dia gagal untuk masuk ke kedudukan 20 teratas.

Miss Universe tahun ini adalah edisi ke-67 dan dihoskan pelawak serta personaliti televisyen AS, Steve Harvey.

Beri pendapat anda!

Jadi pelanggan Malaysiakini untuk menjadi pengulas berita. Anda dapat mengakses kandungan semua bahasa dan menulis komen di semua platform Malaysiakini.

Bersatu sokong media bebas.