Paling Popular
Terkini
Lagi berita dari pengarang

Dilema bagi kebanyakan ketua dan pemimpin adalah bahawa mereka pada awalnya naik ke jawatan dan kedudukan mereka kerana kemampuan mereka untuk menyelesaikan masalah dan mendorong penyelesaian.

Mereka terbiasa memiliki jawapan yang tepat dan yang memenuhi harapan mereka.Walaupun itu adalah kedudukan yang bagus untuk keberadaan, sesungguhnya ada perspektif lain yang perlu di ambil kira.

Apabila anda belajar mempercayai diri sendiri dan anda biasanya betul, anda mengharapkan orang lain mengikuti anda dan budaya “ya tuan, baik tuan”.

Budaya “ya tuan, baik tuan” mendapat namanya kerana pengikut menjadi terbiasa melakukan sesuatu dengan cara yang dimahukan oleh ketua atau pemimpin. Kakitangan dan pekerja menganggap bahawa ketua mahupun pemimpin akan selalu bertindak betul dengan jawapan yang tepat dan menegur serta menunjukkan bahawa ada perkara yang tidak betul.

Ini akan menyebabkan para kakitangan mereka mungkin takut untuk bercakap atau memberi maklum balas. Atau apa yang sering berlaku adalah, jika benar sekali pun maklum balas mereka, pemimpin akan menggunakan kuasa mutlak.

Sebenarnya, ada mesyuarat dan perjumpaan yang dirancang hanya untuk tingkah laku seperti ini. Di sinilah pemimpin akan bercakap seorang diri atau tiada kesudahan sementara pasukannya terpaksa mengangguk setuju. Pemimpin akan membuat semua pengikut mengangguk dan menurut, sungguh pun tugasan projek itu gagal atau ditangguhkan dan terbengkalai.

Pemimpin atau pentadbir yang baik perlu memberi harapan yang munasabah terhadap dirinya dan pekerjanya. Beliau perlu merasakan dan memahami bahawa apabila kelihatan hampir semua orang bersetuju dengannya, dia sebenarnya dalam masalah.

Para pengikut harus dapat merasa selesa dan berpeluang untuk mengatakan "tidak" mengenai permasalahan yang dibangkitkan. Sekiranya mereka tidak dapat melakukannya, pekerja mungkin tidak akan bersuara ketika tugasan projek terlambat disiapkan, yang boleh menjadikan pemimpin tidak selesa dengan pelanggannya

Walaupun ini mungkin kelihatan seperti masalah biasa tanpa penyelesaian yang nyata, ada pengstrukturan organisasi untuk mengurangkan risiko seperti ini. Ia memerlukan komitmen kepemimpinan yang nyata. Kata kunci adalah perundingan.

Apabila seseorang ketua meminta sesuatu untuk dilakukan selewat-lewatnya pada hari Isnin jam 3:00 petang, pekerja perlu mempunyai tiga pilihan: untuk mengatakan ya, untuk mengatakan tidak atau membuat tawaran balas, seperti melakukannya pada hari Selasa jam 11:00 pagi.

Perspektif pekerja

Perspektif pekerja boleh menjadi penting untuk inisiatif kejayaan. Seorang pekerja boleh meminta untuk melanjutkan tarikh penghantaran akhir. Dalam kes ini, ketua tersebut boleh bertanya kaedah cara manakah yang mungkin perlu digunakan oleh pekerja untuk menyelesaikan tugas lebih awal atau dengan sopan menerima hari Selasa sebagai tarikh akhir.

Pada masa yang sama, seorang pekerja mungkin perlu mengatakan "tidak" kerana mereka lebih memahami keperluan pelanggan dan mengetahui bahawa projek itu akan menjadi idea yang tidak baik dalam benak pemikiran pelanggan.

Dengan semua yang dinyatakan, perkara yang paling teruk adalah menghukum pekerja kerana memerlukan lebih banyak masa atau mengatakan tidak.

Sekiranya anda melakukannya, budaya yang tidak diucapkan menjadi "anda tidak boleh mengatakan tidak" dan anda terjebak dengan budaya “ya, tuan atau baik tuan”. Dikatakan bahawa jika seseorang tidak dapat mengatakan tidak, mereka juga tidak boleh mengatakan ya.

Mereka hanya akan memberi jawapan ya sebagai ‘wayang’ sungguhpun anda adalah lelaki paling pintar di dalam bilik dan dengan menggunakan slogan era 80-an, biarkan mereka dengan "mengatakan tidak".


AZIZI AHMAD adalah seorang pendidik.

Tulisan ini tidak semestinya mencerminkan pendirian Malaysiakini.

Lihat Komen