Inflasi Mac meledak 5.1%, tertinggi dalam 8 tahun

       

Inflasi harga pengguna mencecah paras tertinggi dalam tempoh lapan tahun pada bulan Mac yang lalu tetapi berada di tahap lebih rendah berbanding ramalan dalam satu tinjauan Reuters.

Ia dijangka tidak akan menjurus kepada Bank Negara Malaysia (BNM) untuk mengubah pendirian mengenai dasar monetari.

Inflasi tahunan berlegar-legar sekitar 5.1 peratus pada bulan Mac, tertinggi sejak mencecah paras 5.7 peratus pada bulan November 2008, memetik laporan Reuters.

Pada bulan Februari, inflasi tahunan berada pada paras 4.5 peratus. Tinjauan Reuters meramal inflasi bulan Mac pada 5.3 peratus.

Inflasi pada bulan Mac didorong kesan asas yang rendah dan harga runcit bahan api yang lebih tinggi berbanding tahun sebelumnya, menurut kenyataan oleh Jabatan Statistik, yang bertanggung jawab mengukur inflasi bulanan.

Kadar inflasi bulan Mac lebih tinggi daripada purata terdahulu sebanyak tiga peratus, tetapi ia tidak mungkin membuatkan BNM terkesan kerana harga minyak global dijangka kekal stabil tahun ini, menurut Ahli Ekonomi UOB, Julia Goh.

"Pendapat saya adalah ia masih dipacukan oleh kos. Dengan andaian harga minyak kekal agak stabil dalam $AS50 hingga $AS55 (setong) di peringkat serantau, inflasi akan berkurangan pada separuh kedua," kata Goh.

[Baca berita penuh]

Komen

PERINGATAN:
Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Malaysiakini
terkini untuk anda