Malaysiakini
BERITA

Persoalan ateisme di kalangan anak Melayu

Khalid Samad

Diterbitkan
Dikemaskini 14 Dis 2017, 4:12 pagi

ULASAN l Soalan mengenai bagaimana ingin ditangani kegiatan golongan ateis ditimbulkan oleh Ahli Parlimen Kota Raja, Dr Siti Mariah Mahmud di Parlimen dan ia dijawab oleh Timbalan Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Asyraf Wajidi Dusuki.

Malangnya jawapan timbalan menteri tidak memberikan langkah-langkah konkrit yang boleh diambil. Selain dari menyatakan bahawa ia di bawah kuasa negeri, timbalan menteri menyebut Akta Hasutan dan Perlembagaan sebagai sebahagian dari jawapannya.

Pendekatan menggunakan ‘kuasa’ dalam menyelesaikan masalah kepercayaan peribadi adalah sesuatu yang saya anggap aneh dan yakin tidak akan berkesan.

Kita akan hanya berjaya memaksa mereka mengatakan mereka percaya sedangkan mereka kekal tidak percaya. Malahan mungkin juga bertambah dalam ketidak percayaan mereka apabila kekerasan digunakan. Ini adalah kerana kepercayaan tidak boleh dipaksakan.

Dalam soalan ini Al-Quran jelas menunjukkan sikap yang setepatnya. Di dalam surah Yunus ayat 99 dan 100 Allah berfirman:

“Sekiranya Tuhan kamu ingin Dia boleh jadikan semua di atas bumi ini beriman. Adakah kamu ingin memaksa manusia sehingga dia beriman?”

“Sedangkan tidak akan beriman seseorang itu kecuali dengan izin Allah. Dan akan dicampakkan kehinaan ke atas mereka yang tidak berakal/berfikir.”

Ayat-ayat ini adalah bermaksud umum. Termasuk di dalamnya adalah sikap yang sepatutnya diamalkan terhadap orang bukan Islam termasuk golongan ateis sekalipun.

Tidak boleh dipaksa

Al-Quran menjelaskan di dalam ayat tersebut bahawa tidak boleh dipaksa seseorang untuk percaya. Sambil itu yang tidak menggunakan akal akan terhina. Ini adalah kerana akal boleh membawa seseorang untuk mengenali alam dan Penciptanya. Dan yang tidak percaya hakikatnya tidak memanfaatkan akal mereka.

Ayat 101 seterusnya menjelaskan bagaimana alam semesta itu sendiri adalah petanda dan bukti akan kewujudan Allah.

“Katakan (kepada mereka wahai Muhammad); “Fikirkan tentang apa yang ada di langit dan di bumi. Namun tanda-tanda atau bukti dan amaran serta peringatan tidak memanfaatkan orang-orang yang tidak beriman.”

Saya teringat satu ketika dahulu apabila Almarhum Tuan Guru Nik aziz Nik Mat dijemput berucap dalam seminar berhubung penjagaan alam sekitar. Almarhum diberi teks ucapan yang disediakan oleh pejabatnya. Tetapi Almarhum meletak ke tepi teks ucapan tersebut dan berkata, “Teks ada, tetapi saya tak nak baca teks. Saya nak berucap atas fahaman saya sendiri selama ini. Alam sekitar ini wajib kita jaga kerana ia adalah ayat atau bukti utama kewujudan Allah.

“Antara yang pertama yang saya belajar dalam ilmu Tauhid adalah alam semesta adalah petunjuk yang nyata bahawa Allah wujud. Pepatah Arab menyebut kalau ada tanda tapak unta di padang pasir, ia bukti unta itu ada. Begitu juga alam ini adalah bukti ada Penciptanya iaitu Allah”.

Fahaman ateis ini sebenarnya bukan baharu. Malahan pernah wujud pada zaman Nabi (SAW) dan sebelum dari itu. Al-Quran membahaskannya dengan menyeru kepada manusia untuk melihat dan memikir mengenai kejadian alam dan segala di dalamnya. Turut disebut adalah ciptaan unta.

Kisah para ulama Islam berdebat dengan ateis pada zaman lampau turut menghiasi lembaran sejarah ummat Islam.

Kisah Imam Ahmad Bin Hambal dan Imam Abu Hanifah berdebat dengan Ateis pada zaman mereka adalah antara kisah yang termasyhur. Yang hairannya tidak pula mereka menuntut golongan ini terus dipenjarakan atau dihalau keluar negara atau dikenakan akta hasutan.

Sebaliknya dihujahnya dengan cara masing-masing sehingga tertumpas golongan ateis. Imam Al-Ghazali juga masyhur dengan hujahannya menghadapi golongan falsafah.

Ini semua bukti bahawa fahaman dan pegangan perlu dihadapi secara ilmiah dan berhujah bukan dengan ugutan dan kekerasan.

Adakah mungkin Asyraf Wajidi menganggap kemampuan para ulama kita sudah tidak seperti dahulu? Atau dianggapnya lagi mudah untuk dijawab dengan ugutan dan kekerasan? Tetapi tidakkah sepatutnya persoalan keraguan yang dibisikkan syaitan ke hati manusia mengenai kewujudan Allah dijawab secara ilmiah oleh para ulama?

Begitu lemah keyakinan Asyraf Wajidi terhadap kemampuan ulama dewasa ini sehingga hanya mampu menggunakan hujah perlembagaan untuk meyangkal fahaman ateis.

Putar-belit

Bangkit Ahli Parlimen Sepang, Hanipa Maidin untuk menyanggah tafsiran Asyraf Wajidi berhubung perlembagaan. Kononnya ‘freedom of religion’ tidak bererti ‘freedom from religion’ dan oleh itu golongan ateis ini menyalahi perlembagaan.

Hanipa memberikan tafsiran sebaliknya dengan mengatakan fahaman ateis itu juga adalah suatu kepercayaan dan secara teknikalnya boleh juga dianggap sebagai “satu agama”. Oleh itu kewujudan mereka di negara ini tidak menyalahi perlembagaan dan mereka berhak mendapat segala hak sebagai rakyat Malaysia.

Kenyataan Hanipa pula diputar-belit kononnya dia menyokong disebarkan fahaman ateis di kalangan orang Islam! Sedangkan golongan ateis yang dimaksudkan Hanipa adalah yang di kalangan bukan Islam kerana tidak mungkin adanya ateis yang beragama Islam!

Isu yang dibawa Hanipa adalah berhubung kedudukan orang bukan Islam yang berfahaman ateis di sisi perlembagaan. Bukan soal penyebaran fahaman ateis di kalangan orang Islam.

Usaha menyebarkan fahaman ateis kepada orang Islam semestinya bercanggah dengan perlembagaan kerana tidak dibenarkan penyebaran agama lain selain Islam di kalangan orang Islam. Dan fahaman ateis adalah fahaman yang selain dari Islam.

Ada yang kata ateis bukan agama tetapi ‘fahaman’ atau ‘dogma’ atau ‘falsafah’. Itu semua hanya istilah tetapi hakikatnya agama adalah kepercayaan mengenai Tuhan, samada Esa atau ramai, samada ada atau tidak, sama ada mempunyai anak atau tidak dan sebagainya.

Dengan ditakrifkan fahaman ateis sebagai agama maka ia tidak boleh disebarkan di kalangan ummat Islam. Ada yang cuba jawab dengan mengatakan enakmen negeri dah menyebut mengenai larangan penyebaran doktrin dan ajaran yang bercanggah dengan Islam maka tidak perlu dikatakan ateis sebagai agama untuk melarang penyebarannya di kalangan ummat Islam.

Ini boleh menimbulkan perbahasan sama ada enakmen tersebut bercanggah dengan perlembagaan. Tetapi sekiranya ditakrifkan semua itu sebagai agama maka dengan sendirinya tidak akan wujud percanggahan antara enakmen negeri dengan Perlembagaan Persekutuan.

Tak perlu beri muka

Ada pula muncul “mamat” Umno yang berhujah umat Islam mempunyai Izzah dan dengan itu tidak perlu diberi muka kepada golongan ateis. Yang menggunakan hujah ini rasa saya tidak memahami hujahnya sendiri.

Izzah umat Islam adalah atas sebab akidah dan akhlak mereka. Apabila akhlak sudah hilang dengan bergelumangnya pemimpin Islam dengan rasuah dan penyelewengan, di mana hak kita untuk bercakap mengenai Izzah umat Islam? Memalukan umat Islam bolehlah kot?

Saya sendiri telah menyebut bahawa sikap sebahagian umat Islam memperalatkan agama Islam demi mempertahankan kezaliman dan penyelewengan menyumbang kepada mula bertapaknya fahaman ateis di kalangan umat Islam.

Golongan yang jahil agama di kalangan umat Islam akan merumuskan bahawa agama hanya alat untuk mempertahankan golongan berkuasa.

Ini adalah antara apa yang telah berlaku di dunia barat sehingga tercetusnya zaman reformasi barat di mana agama ditolak dan mula berpengaruh fahaman sekular dan komunis. Mula muncul kata-kata seperti yang dikatakan Karl Marx bahawa agama adalah candu masyarakat dan sebagainya.

Persoalan ini juga saya sandarkan kepada ayat 94 Surah An-Nahl yang saya bacakan semasa perbahasan bajet. Ia bermaksud;

“Dan janganlah kamu jadikan janji-janji yang kamu meteraikan antara kamu sebagai bahan permainan. Nescaya akan tergelincir kaki kamu setelah berdiri tegap. Akan kamu dicampakkan dengan kehinaan. Kerana kamu menjadi penghalang bagi manusia lain dari datang ke jalan Allah. Dan untuk kamu seksaan yang pedih”.

Antara pengajaran dari ayat ini adalah akhlak buruk ummat Islam boleh menjadi penghalang kepada orang lain supaya beriman kepada Allah. Semestinya termasuk juga yang jahil di kalangan orang Islam.

Kesimpulan

Selain dari mengemukakan hujah dalam menangani masalah tersebarnya fahaman ateis di kalangan orang Islam (khususnya yang muda), umat Islam sendiri perlu ikhlas dalam beragama.

Biar dilihat atas tuntutan agama maka umat Islam bangun menentang kezaliman dan rasuah, bukan membelanya. Dengan itu akan terserlah hakikat bahawa agama Islam itu adalah pembawa rahmat kepada manusia dan iaya dari Allah bukan ciptaan golongan berkuasa untuk mempertahankan jawatan dan kedudukan mereka.


KHALID SAMAD adalah anggota parlimen Shah Alam yang mewakili parti AMANAH.

Rencana ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya mencerminkan pendirian rasmi Malaysiakini.

Mulai 15 Oktober 2020, Malaysiakini versi BM memperkenalkan sistem komen baru yang lebih baik.

Untuk berhubung secara telus dan bertanggungjawab dengan pengulas lain, pembaca BM kini perlu menjadi pelanggan berbayar. Anda dapat mengakses kandungan semua bahasa dan menulis komen di semua platform Malaysiakini.

Bersatu sokong media bebas.

Iklan