Malaysiakini
BERITA

Rasmi: Umno angkat Zahid jadi presiden baru

Diterbitkan
Dikemaskini 30 Jun 2018, 2:42 tengahari

Akhirnya Umno mendapat nakhoda baru selepas kapal mereka berlabuh akibat dibadai pengundi pada pilihan raya umum (PRU) lalu.

Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi yang sebelum ini dilihat bakal menjadi perdana menteri - sehinggalah BN kecundang di tangan Pakatan Harapan (HARAPAN) - dipilih majoriti anggota parti untuk menjadi presiden mereka.

Setakat jam 9.40 malam ini anggota parlimen Bagan Datuk itu memperoleh 93 undi sekali gus tidak memungkinkan mana-mana calon mengejarnya lagi.

Dua lagi calon utama yang bersaing untuk mengisi tempat ditinggalkan oleh Datuk Seri Najib Razak ialah anggota parlimen Rembau yang juga bekas ketua Pemuda Umno, Khairy Jamaluddin Abu Bakar, serta veteran Umno Tengku Razaleigh Hamzah.

Khairy mendapat 51 undi manakala Tengku Razaleigh cuma 23 undi.

Untuk rekod ini adalah percubaan kedua Tengku Razaleigh untuk menjadi presiden selepas 1987. Kira-kira 31 tahun lalu cubaan beliau digagalkan oleh kelebihan 43 undi yang memihak kepada perdana menteri ketika itu, Tun Dr Mahathir Mohamad.

Khairy sebelum ini menyerahkan borang pencalonannya hanya beberapa jam sebelum pencalonan ditutup.

Salah seorang pemimpin Umno yang meminta namanya dirahsiakan memberitahu Malaysiakini bahawa Khairy mungkin boleh menang jika dia tidak memecahkan undi dan sebaliknya menerima tawaran Tengku Razaleigh untuk bertanding sebagai presiden sebelum ini.

"Atau jika Khairy tidak bertanding, Tengku Razaleigh mungkin boleh menang," katanya.

Pemilihan Umno menggunakan sistem yang menyerupai pemilihan koleh, dengan pemenang adalah yang mendapat undi bahagian paling banyak (satu bahagian satu undi).

Jadilah pelanggan Malaysiakini untuk menyokong media bebas menyalurkan sumber maklumat dalam negara yang boleh dipercayai. Bersama membina Malaysia yang lebih baik.

Langgan dengan hanya RM200 setahun atau RM20 sebulan.

Komen

Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.