BERITA

Hadi tak pertahan jawatan kesatuan ulama dunia

Diterbitkan
Dikemaskini 6 Nov 2018, 4:58 pagi

Datuk Seri Abdul Hadi Awang tidak mempertahankan jawatannya dalam Kesatuan Ulama Islam Sedunia (KUIS) yang bersidang di Istanbul, Turki ketika ini.

Menurut setiausaha politiknya Syahir Sulaiman Abdul Hadi memang sudah menyatakan pendiriannya itu sebelum mereka berangkat dari Malaysia ke Istanbul lagi.

Abdul Hadi berlepas ke Turki untuk menghadiri perhimpunan berkenaan pada Jumaat lalu.

Kata Syahir selepas waktu pencalonan ditutup pada jam 9 malam (waktu Turki) Abdul Hadi tidak menyerahkan borang pencalonan kepada urus setia KUIS.

"(Abdul hadi membuat keputusan) selepas mempertimbangkan keterbatasan komitmen dan (faktor) kesihatan, namun bersedia terus menyumbang idea dan pandangan untuk kebaikan KUIS," katanya dalam satu kenyataan tengah hari ini.

Untuk rekod KUIS dipimpin ulama dihormati dunia, Dr Yusuf al-Qaradhawi, manakala Abdul Hadi sebelum ini dipilih menjadi salah seorang naib presidennya.

Menurut Syahir hasrat Abdul Hadi untuk tidak mempertahankan jawatan dalam KUIS juga dinyatakan kepada beberapa pimpinan tertinggi badan itu.

Katanya pemilihan akan berlangsung pada 7 Nov dan keputusan rasmi akan diumumkan menjelang penutup persidangan pada 8 Nov.

KUIS pernah mengecam Abdul Hadi kerana tindakan presiden PAS menghadiri persidangan di Tehran, Iran, pada hujung Dis 2016.


Baca Hadi belum yakin teguran Qaradawi


Dalam kenyataan terbukanya Yusuf berkata tindakan Abdul Hadi "tidak boleh diterima" memandangkan pembabitan Iran dalam perang di Syria.

"KUIS mengutuk ziarah ini yang dilakukan pada waktu ini (ketika puak Syiah dan Sunni berperang), dan ia dianggap ziarah yang tidak boleh diterima daripada mana-mana pihak pimpinan di dalam KUIS.

"Kunjungan berkenaan tidak dianggap mewakil KUIS tetapi atas kapasiti peribadi sahaja.

"Ketika ini KUIS menunggu Syeikh Abdul Hadi untuk menarik diri daripada kunjungan yang tidak pernah dipersetujui ini, tidak kena pada masanya dan tidak juga pada tempatnya!" kata kenyataan berbahasa Arab berkenaan. 

Jadilah pelanggan Malaysiakini untuk menyokong media bebas menyalurkan sumber maklumat dalam negara yang boleh dipercayai. Bersama membina Malaysia yang lebih baik.

Langgan dengan hanya RM200 setahun atau RM20 sebulan.

Komen

Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.