story image
mk-logo
Berita
Kementerian Belia dan Sukan minta SPR jelaskan isu Undi 18

Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) diminta memperjelaskan perkembangan terkini pelaksanaan Undi 18 agar rakyat mendapat maklumat yang betul dan jelas berhubung isu tersebut.

Menteri Belia dan Sukan Reezal Merican Naina Merican berkata SPR selaku badan bebas harus tampil membuat penjelasan kerana perjalanan dasar Undi 18 kini memasuki fasa pelaksanaan.

“Peringkat penggubalan sudah selesai, kita sudah meminda perlembagaan bagi membolehkan perkara (menurunkan usia mengundi) sudah berlaku.

“SPR kena tampil untuk membuat penjelasan, work map, perjalanan dan perancangan bagaimana ia hendak dilaksanakan. Ini soal peringkat pelaksanaan. Prosesnya panjang. Perlukan pindaan-pindaan lain, penyelarasan, pindaan undang-undang tubuh kerajaan negeri, jadi mereka perlu tampil dan perjelaskan,” katanya pada Bernama dan RTM dalam sidang media khas di kediamannya di Shah Alam.

Jelas Reezal Merican, kementeriannya tidak boleh mendahului SPR dalam mendepani isu tersebut kerana badan itu diberikan peranan dan tanggungjawab untuk menjalankan urusan pendaftaran pemilih dan semakan daftar pemilih, khususnya dalam menjelaskan hala tuju Undi 18.

"Ini termasuk dari segi pendaftaran pengundi, hak kelayakan mengundi dan menjadi calon pada usia tersebut," kata Reezal.

Menurutnya, isu Undi 18 itu harus dipertahan dan dijadikan realiti kerana ia disokong 211 ahli parlimen yang mengetepikan pandangan politik masing-masing, yang membawa kepada kelulusannya di peringkat Dewan Rakyat dan Dewan Negara.

Reezal Merican mengulas mengenai laporan media yang mendakwa negara masih belum bersedia ke arah pelaksanaan Undi 18 walaupun Dewan Rakyat meluluskan Rang Undang-undang (RUU) Perlembagaan (Pindaan) 2019.

Dengan kelulusan pindaan terhadap Perlembagaan Persekutuan itu pilihan raya pada masa depan bakal menyaksikan pengundi berusia 18 tahun dibenarkan mengundi dan menjadi calon berbanding usia 21 tahun sebelum ini, selain pendaftaran pengundi akan dilakukan secara automatik.

- Bernama

Lagi berita dari pengarang :
Lagi berita seperti ini :
Lihat Komen (0)
ADS
Paling Popular
Terkini
ADS