mk-logo
Berita
KJ: Nyah jenayah bunuh diri langkah pertama tingkatkan penjagaan kesihatan mental

Menteri Kesihatan Khairy Jamaluddin mengatakan langkah kerajaan menyah jenayah bunuh diri adalah langkah pertama dalam usaha meningkatkan kesihatan mental di negara ini.

“(Nyah jenayah bunuh diri) adalah langkah pertama untuk menghilangkan stigma bunuh diri. Kemudian kita melancarkan kempen besar seperti kempen ‘Are You Okay?’ agar kita menormalkan mencari bantuan dan rawatan (untuk masalah kesihatan mental).

“Kita juga perlu memastikan bahawa ada akses (untuk perkhidmatan kesihatan mental). Kita melancarkan kempen, kita mempunyai rancangan strategik, tetapi akhirnya, adakah perkhidmatan ini dapat diakses oleh orang yang menginginkannya? Itulah yang penting," kata Khairy.

Khairy bercakap semasa pelancaran Pelan Strategik Kesihatan Mental (2020-2025), yang disiarkan secara langsung dalam talian hari ini melalui persidangan video dan media sosial, sempena Hari Kesihatan Mental Sedunia.

Dia menjelaskan bahawa memandangkan percubaan bunuh diri kini merupakan jenayah di bawah Kanun Keseksaan, ia berada di bawah tanggungjawab polis dan bukan Kementerian Kesihatan.

Malah statistik yang berkaitan dengan bunuh diri mesti diambil dari polis, tambahnya.

"Dan jika ada percubaan bunuh diri, orang yang muncul di rumah keluarga (orang yang mencuba bunuh diri) adalah polis.

"Sekiranya anda mempunyai masalah kesihatan mental, orang terakhir yang ingin anda temui adalah polis.

"Itulah sebabnya mengapa ia harus dikeluarkan (dari Kanun Keseksaan) agar kes seumpamanya dapat ditangani oleh orang yang sesuai," kata Khairy.

Sebelum ini, timbalan Khairy, Aaron Ago Dagang telah menjelaskan di Dewan Rakyat bahawa usaha untuk menyah jenayah bunuh diri diteruskan selepas Kementerian Dalam Negeri dan Jabatan Peguam Negara menyetujuinya.

Semasa pelancaran hari ini, Khairy juga menekankan pentingnya penjagaan kesihatan yang lebih holistik, dengan mengatakan bahawa kesihatan fizikal dan kesihatan mental saling berkaitan dan boleh saling mempengaruhi.

Khairy berkata dia berhasrat untuk menghidupkan kembali cadangan untuk memiliki Pusat Kecemerlangan Nasional untuk Kesihatan Mental.

"Ini bukan hanya mengenai penyelidikan tetapi juga tempat bagi kita untuk benar-benar memiliki teknologi dan rawatan canggih serta tempat yang mudah diakses oleh orang yang datang untuk masalah kesihatan mental," katanya.

Khairy, yang menggambarkan dirinya sebagai penyokong penggunaan alat digital, mengatakan kerajaan juga akan melabur dalam lebih banyak ciri untuk aplikasi MySejahtera bagi memasukkan pemeriksaan kesihatan mental serta memberi akses kepada rawatan dan kaunselor.

Ketika ditanya tentang pendekatannya sendiri untuk menjaga kesihatan mentalnya, Khairy mengatakan dia berusaha untuk "mengatur" kesihatan mentalnya sendiri.

"Setiap orang mempunyai pendekatan yang berbeza, beberapa orang menggunakan kerohanian untuk menghadapi cabaran kesihatan mental dan itu juga merupakan sebahagian pendekatan saya.

"Bagi saya, saya cuba mengatur kesihatan mental saya. Setiap hari mesti ada masa untuk kita 'unplug' sepenuhnya, bukan hanya dari peranti pintar tetapi dari dari semua tekanan mental.

"Masa itu, anda boleh melakukan apa sahaja yang anda mahukan seperti bermeditasi atau yoga, tetapi itu adalah masa anda dengan diri sendiri, diri sendiri dan Tuhan, diri anda dan pemikiran anda selain dari perkara-perkara yang berkaitan dengan pekerjaan anda," katanya.

Lagi berita dari pengarang :
Lihat Komen
Paling Popular
Terkini