Malaysiakini
Malaysiakini BERITA

Polis: Chang memecut ke arah kami...

Rahmah Ghazali

Diterbitkan  |  Dikemaskini

Kereta yang dipandu oleh seorang mekanik, Chang Jiun Haur, 23, didakwa memecut ke arah sekumpulan anggota polis sewaktu berlaku kekecohan di Bandar Mahkota Cheras (BMC), demikian menurut keterangan seorang anggota Unit Simpanan Persekutuan (FRU).

suhakam inquiry cheras mahkota fru shahrizan Lans-Korporal Shahrizan Abd Rashid (kiri), 25, yang berada di tempat kejadian pada 27 Mei lalu untuk mengawal lalulintas, berkata dia nampak kereta Proton Wira Chang memecut ke arahnya dan sekumpulan anggota polis.

Katanya, dia nampak kereta tersebut datang laju ke arah mereka dan pemandunya tidak nampak seperti mahu membuat pusingan-U.

Ketika itulah, katanya, dia terdengar seseorang menjerit 'jaga-jaga! jaga-jaga! dan mereka terus bergerak ke tepi.

Shahrizan berkata, apabila kereta itu menghampiri tempat pusingan U, pemandunya membuat pusingan tajam dan kereta itu berhenti kerana ada kereta di hadapan.

Beliau memberitahu demikian ketika memberi keterangan dalam siasatan awam Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Malaysia (Suhakam) hari ini.

'Saya dengar dua anggota dilanggar'

cheras mahkota fru assault on car sequence 280508 Berikutan itu, katanya, anggota FRU dan CID yang ditempatkan di situ bertindak menahan Chang.

Shahrizan bagaimanapun tidak nampak apa yang berlaku selepas itu kerana dia telah beredar dari tempat kejadian untuk mengawal kenderaan lain dan orang ramai di situ.

Sebelum kejadian itu, Shahrizan berdiri tiga atau tempat meter dari kereta tersebut ketika ia berhenti dan dikepung oleh anggota FRU dan CID.

Katanya, dia terdengar bunyi 'bising memecut' dari enjin kereta tersebut.

Kereta itu, katanya, bergerak di depan dan ke belakang kira-kira dua tiga kali dan dia terdengar bunyi kuat enjin seolah-olah ia mahu memecut.

Shahrizan berkata, dia juga tidak tahu anggota polis yang mana dilanggar (kereta tersebut). Katanya, dia hanya dengar dua daripada anggota polis itu terbabit.

Ditanya sama ada dia tahu berapa laju kereta itu bergerak, Shahrizan berkata, beliau tidak pasti, tetapi ia pasti boleh mengakibatkan kecederaan serius.

Menurutnya lagi, dia tidak nampak sama ada anggota FRU atau CID menyerang kereta tersebut kerana "ia berlaku begitu pantas".

Katanya, dia tidak nampak sama ada Chang dipukul, tetapi nampak Chang ketika dia dibawa oleh beberapa anggota CID ke tepi jalan.

Shahrizan berkata, dia ternampak dari di hidung Chang yang lengkap berpakaian dan tangannya digari ke belakang.

Mereke semua menafikannya

Seorang lagi saksi, ASP Kamal Ariffin Amman Shah yang mengetuai pasukan FRU di Cheras pada malam tersebut berkata, beliau juga tidak nampak sama ada penumpang kereta tersebut diserang.

Katanya, ketika itu, dia berada di tembok penghalang kerana sedang mengawal pergerakan pasukan FRU.

Tetapi, katanya secara tiba-tiba, dia ternampak seorang remaja Cina yang berdarah dibawa oleh dua anggota polis berpakaian biasa.

Berikutan itu, katanya, dia memanggil kepada Sarjan Abdul Rahman Mohamad (yang ditugaskan dekat simpang pusingan U) dan

bertanya apa telah berlaku.

Kamal memberitahu siasatan tersebut bahawa dia dimaklumkan oleh anggotanya yang Chang cedera kerana "berlaku pergelutan ketika ditangkap".

Katanya, seorang anggota kemudian memberitahunya bahawa kereta itu "telah merempuh anggotanya".

Bagaimanapun, Kamal berkata, dia tidak dapat mengesahkannya dan menganggap ia sebagai satu cerita sahaja.

Pada jam 1.20 pagi, katanya, dia pergi ke tempat kejadian itu dan ternampak sebuah kereta Proton Wira milik Chang.

Katanya, dia bertanya kepada pegawai bertugas di situ siapakah yang memukul Chang dan anggotanya berkata mereka tidak melakukannya.

Selepas itu, katanya, dia telah mengarahkan anggotanya dan (Chang) supaya membuat laporan polis di Kajang.

Siasatan awam itu diadakan di ibupejabat suruhajaya tersebut di Menara Tun Razak di Kuala Lumpur.

Ia didengar oleh panel tiga anggota pesuruhjaya Suhakam yang dipengerusikan oleh Datuk Zaiton Othman. Dua lagi anggota panel tersebut ialah Datuk Dr Chiam Heng Keng dan Datuk Khalid Ibrahim.

Siasatan tersebut yang pada mulanya dijadualkan berlangsung selama dua hari, telah dilanjut sehari lagi sehingga esok.

Seramai 12 saksi telah dipanggil setakat ini manakala 10 lagi saksi dijangka dipanggil memberi keterangan esok.

Bidang tugas panel tersebut ialah:

bullet button Sama ada terdapat anggota penguatkuasa undang-undang, ketika menjalankan tugas menguatkuasa undang-undang, telah menggunakan kekerasan yang berlebihan.

bullet button Jika berlaku kekerasan berlebihan, apakah berlaku pelanggaran hak asasi manusia terhadap orang atau orang-orang, dan siapakah yang bertanggungjawab melakukannya.

bullet button Mengesyorkan apakah tindakan yang akan diambil terhadap mereka yang bertanggungjawab melanggar hak asasi manusia itu.