Malaysiakini Seni & Hiburan

Maszlee perlu bertemu penulis, bukan ‘penjilat’

Uthaya Sankar SB  |  Diterbitkan  |  Dikemaskini

ULASAN Pendedahan berani berkaitan kewujudan “penjilat” dalam dunia seni dan sastera Melayu oleh Faisal Tehrani (Sastera adalah makanan anjing, 8 November 2018), Ronasina (Budaya ‘penulis menjilat’ memang ada, bukan baru, 10 November 2018). Arafat Hambali (Kenapa saya boikot himpunan penulis?, 10 November 2018) dan Abdullahjones (Sastera, anjing, kuda dan pura-pura, 11 November 2018) membuktikan bahawa isu yang ditimbulkan memang benar-benar wujud.

Sesungguhnya memang ada kelompok pengarang sastera Melayu yang memberi ruang dan peluang sehingga memungkinkan kuasawan dan politikus terus-menerus memperkudakan golongan penulis bagi kepentingan peribadi.

Pada masa sama, golongan penulis tanpa jati diri ini sanggup pula diperkuda dan terus-menerus “menjilat” asalkan mendapat habuan dalam bentuk dana, peluang dan peruntukan.

Situasi ini mengingatkan saya kepada kenyataan Muhyiddin Yassin sewaktu beliau masih menjadi timbalan perdana menteri dan menteri pendidikan.

Pada suatu majlis penyampaian hadiah pertandingan menulis pada 7 Januari 2014, beliau dilaporkan oleh Bernama sebagai berkata, “Sekiranya ada pihak yang mendakwa golongan sasterawan berada di haluan sana (berpihak kepada pembangkang) manakala pemimpin negara berada di haluan sini (kerajaan) … ia adalah dakwaan yang tidak benar.”

Pada pandangannya (waktu itu), golongan sasterawan sentiasa bersama kerajaan dan tidak pernah bersama pembangkang.

Keadaan berubah berikutan tindakan Najib Razak (perdana menteri waktu itu) menggugurkan semua jawatan Muhyiddin pada 28 Julai 2015 dan beliau seterusnya menyertai pembangkang.

Akhirnya, Muhyiddin bersama-sama Mahathir Mohamad dan Pakatan Harapan (PH) berjaya menumbangkan BN dalam pilihan raya umum Ke-14 (9 Mei 2018), lalu membentuk kerajaan.

Sekelompok “penjilat” dalam kalangan penulis sastera Melayu yang dahulu menyokong Muhyiddin, kemudian tidak mengendahkannya, kembali “menjilat” kerajaan (PH). Drama ini berlaku di depan mata dan tidak perlulah dinafikan. Perkongsian foto dengan penuh bangga di media sosial oleh golongan “penjilat” jelas menunjukkan perkara ini.

Kenyataan kononnya mereka menyokong kerajaan semasa hanyalah alasan bodoh untuk menutup hobi “menjilat” kuasawan demi mendapatkan habuan.

Pengarang bermaruah susah dapat pengiktirafan

Di sisi lain, masih wujud golongan seniman, sasterawan, aktivis dan penggiat seni/sastera yang memiliki maruah dan jati diri, lalu meneruskan kerja tanpa perlu menjadi lalang atau “penjilat” setiap kali ketua pengarah, menteri atau kerajaan berubah.

Bagi golongan penulis seperti ini, karya mereka jarang mendapat pengiktirafan kerana pihak yang terlibat dalam proses pemilihan termasuk para “penjilat” yang melihat golongan pengarang bermaruah sebagai saingan yang wajar dipinggirkan. “Penjilat” pasti memilih karya “penjilat” juga!

Kita tidak boleh mengimpikan karya-karya Sasterawan Negara Datuk Seri A Samad Said dan Faisal Tehrani (Mohd Faizal Musa) diangkat semula sebagai teks Komponen Sastera (Komsas) di sekolah. Karya-karya saya juga tidak mungkin masuk ke sekolah.

Hal ini mengingatkan kepada pendedahan yang dilakukan bekas pensyarah dan penulis, Lim Swee Tin pada 24 Januari 2011. Katanya, kaedah pemilihan teks Komsas adalah “haprak” dan “berkemungkinan wujudnya amalan rasuah sebab karya yang tak penuhi kriteria terpilih”.

Dr Maszlee Malik selaku menteri pendidikan — sekali gus sasaran golongan “penjilat” dalam dunia seni, sastera dan penerbitan — diingatkan oleh Faisal dan Abdullahjones supaya sentiasa berwaspada.

Maszlee selaku penaung Himpunan Penulis Malaysia (16 November 2018) mungkin akan berpeluang bertemu dan bersalam-salaman dengan sejumlah “penjilat”. Khabarnya Lim Swee Tin dan Raja Rajeswari Seetha Raman juga akan hadir.

Mungkin juga sesudah — atau sebelum — acara besar-besaran itu, Maszlee wajar mengatur pertemuan dengan kelompok seniman, sasterawan dan aktivis bahasa/sastera pinggiran.

Tidak perlu penaung dan ucap utama. Hanya pertemuan santai untuk berbincang isu-isu sebenar seputar dunia seni, sastera, penulisan dan penerbitan buku tanah air tanpa kehadiran golongan “penjilat”.


UTHAYA SANKAR SB adalah penulis, penerbit dan pencinta buku.

Tulisan ini tidak semestinya mencerminkan pendirian Malaysiakini.