DAP tawar bantuan guaman cabar larangan bertudung

   

DAP hari ini menawarkan bantuan guaman kepada pekerja-pekerja hotel yang terjejas dengan polisi larangan bertudung, khususnya di bahagian khidmat pelanggan atau kaunter depan.

Sambil menyifatkan larangan itu, sebagai diskriminasi dan tidak berperlembagaan, Timbalan Pengerusi DAP, Gobind Singh Deo berkata, tidak ada sebab mengapa perlu ada dasar yang menghalang penggunaan tudung dalam industri perhotelan.

“Ia bertentangan dengan hak perlembagaan seseorang untuk mengamalkan agamanya. Ia juga sangat tidak sensitif terhadap kepercayaan agama wanita Islam itu, yang patut kita hormati dan tegakkan,” katanya dalam satu kenyataan media hari ini.

Menurut Gobind yang juga adalah seorang peguam dan ketua biro undang-undang DAP, larangan bertudung dalam keadaan ini tidak masuk akal.

“Jika ada keperluan untuk mendapatkan perintah mahkamah mengenai perkara itu, saya bersedia bagi pihak DAP, untuk menawarkan bantuan guaman kepada mereka yang terjejas untuk mencabar keputusan seperti itu di mahkamah mengenai kesahihan dasar tersebut,” katanya.

Semalam, Persatuan Hotel Malaysia (MAH) cawangan Pulau Pinang berkata, Ketua Menteri Lim Guan Eng yang juga adalah setiausaha agung DAP tidak bersetuju dengan dasar yang melarang pekerja wanita Islam di kaunter depan daripada memakai tudung.

Presiden MAH Pulau Pinang Khoo Boo Lim berkata ketua menteri menghubungi beliau untuk menyatakan bantahannya itu, khususnya merujuk kenyataan Presiden MAH Samuel Cheah mengenai perkara itu, baru-baru ini.

"KM menyatakan kekecewaannya dengan kenyataan tersebut yang dianggapnya bersifat diskriminasi dan penyalahgunaan hak asasi pekerja wanita Islam untuk memakai pakaian pilihan mereka.

"KM juga anggap larangan berbentuk diskriminasi itu tidak ada kaitan dengan prestasi pekerja," katanya.

Sehubungan itu, Khoo berkata wanita Islam yang bekerja di hotel di Pulau Pinang tidak akan dihalang daripada memakai tudung.

[Baca berita penuh]

Komen

PERINGATAN:
Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

VOIZ

Berita Terhangat