mk-logo
Berita
ULASAN | Cukuplah dengan kempen penghinaan

ULASAN | Sekiranya ada satu perkataan yang mungkin akan kita dengar berulang kali semasa kempen pilihan raya pada bila-bila masa ialah "bodoh".

Tak kira dari ahli parlimen, Adun, pengkritik, penganalisis, ahli bijak pandai termasuk kategori ulama, keceluparan atau terlepas cakap perkataan bodoh, bangang, palui, apa saja yang terusik di hati akan dilepaskan.

Antara jenis kempen yang pernah didengari ialah "kultus kebodohan" (Trump) dan "kempen bodoh yang menyakitkan hati" (Clinton).

Di Malaysia sendiri, kempen membodohkan juga boleh disaksikan.

Dan ini adalah merupakan kempen "politik pascafakta" yang menurun yang akan membawa kepada kempen rasisme.

Campuran toksik media sosial, relativisme pascamoden dan populisme terserap dalam jiwa ahli politik kini dihargai oleh pengundi kerana kebodohan, sengaja atau sebaliknya.

Paling tidak, begitulah cara kita memikirkannya.

Dan ia menjadi godaan untuk memanggil pihak lawan politik sebagai bodoh.

Menghina, memperkecilkan atau memanggil musuh politik kita sebagai bodoh datang dengan beberapa hasil yang besar.

Ia membuatkan kita merasa lebih pintar, meningkatkan rasa harga diri, membuat kita lebih yakin dengan pendapat sendiri, dan sering merapatkan kita dengan penyokong.

Tetapi menolak pihak lain sebagai bodoh boleh membahayakan. Tidak mungkin adanya dialog, dan sebaliknya akan memisahkan puak politik yang semakin jauh.

Politik akan menjadi perlawanan dendam antara puak yang menganggap lawan mereka bodoh dan seterusnya tidak akan mendengar padangan pihak lawan.

Setiap kali berlaku pemisahan seperti ini, pengundi cenderung mengikuti fahaman politik mereka sendiri ketika membuat keputusan, walaupun ada fakta bukti yang dinyatakan.

Politik kebodohan ini hanya dapat memecahbelahkan penyokong muda, berpendidikan, tidak rasis dengan mereka yang yang lebih tua, kurang berpendidikan, dan rasis.

Bodoh dengan cara sendiri

Ringkasnya, ini dapat menimbulkan konflik kelas yang lebih dalam yang telah menjadi ciri kehidupan negara yang berterusan, namun jarang diakui selama bertahun-tahun.

Kita semua berfikir bahawa kita pintar, tetapi ketika berpolitik, kebanyakan kita bodoh dengan cara kita sendiri. Isu yang dipertaruhkan adalah rumit dan membingungkan.

Sebilangan besar dari kita tidak mempunyai semua maklumat untuk membuat keputusan yang sangat rasional, dan ketika kajian mengenai isu-isu seperti penjagaan kesihatan, pengundi dijalankan kedua-dua belah pihak berlawanan politik tidak mengetahuinya.

Bahkan struktur asas pemerintahan tetap menjadi misteri bagi kebanyakkan rakyat.

Sebilangan besar dari kita menganggap bahawa kejahilan dan kebodohan tertumpu pada satu sisi jurang politik. Pada hakikatnya, ia diedarkan secara adil secara merata ke dalam spektrum politik.

Kita sering membuat penilaian politik yang cepat mengenai apa yang betul atau salah berdasarkan perkara yang sama sekali tidak berkaitan seperti apa yang dilihat oleh seseorang.

Kita berusaha mengumpulkan maklumat yang menyokong kedudukan kita sendiri. Kita juga dengan mudah mengabaikan maklumat yang tidak menyokong kedudukan kita. Ini juga bermaksud bahawa kita sering mengabaikan isu-isu penting.

Tetapi bukan hanya pengundi yang tidak berpengetahuan yang bodoh. Selalunya kebodohan tersebut datangnya dari institusi politik kita yang dikatakan hebat.

Salah satu tumpuan intelektual dan bakat terbesar dalam kemajuan ekonomi sering dijumpai di institusi politiknya.

Ramai calon terbaik dan paling cemerlang berlumba mendapatkan kuasa - namun institusi yang dipenuhi dengan orang pintar secara konsisten juga melakukan kesilapan yang sangat bodoh.

Beberapa kesilapan politik yang kita lalui termasuklah menumbangkan BN dan “Bosskkuurrr”; memberi peluang peralihan kuasa dari PH ke PN ke MN; dan kini mengembalikan kuasa BN-Umno.

Satu kajian baru-baru ini mengenai politik menunjukkan bahawa kesilapan dan kesalahan dalam politik nampaknya merupakan aturan dan bukannya pengecualian.

dan itu disebabkan bukan oleh individu bodoh, tetapi oleh sistem yang mendorong pemikiran kelompok, amaturisme, terlalu yakin, dan mewujudkan "pemutusan budaya" dari pengundi.

Adalah sesuatu yang menarik untuk bergabung dan mengecam pihak lain sebagai fitnah orang bodoh tetapi dari menghina musuh politik kita kerana kurang memahami, kita harus meluangkan masa untuk berhenti sejenak dan merenungkan kemampuan kita sendiri hasil kebodohan politik. Sekiranya tidak, perbahasan yang sangat diperlukan untuk masa depan kolektif kita mungkin tidak akan berlaku.


AZIZI AHMAD adalah seorang bekas pendidik.

Tulisan ini tidak semestinya mencerminkan pendirian Malaysiakini.

Lagi berita dari pengarang :
Lagi berita seperti ini :
Lihat Komen
Paling Popular
Terkini