Gol Faiz Subri memang nasib, tapi...

       

Gol Mohd Faiz Subri sememangnya nasib. Tetapi ia adalah nasib yang baik. Malah bukan saja nasib baik untuk dirinya sendiri sebagai pemain bola sepak, bahkan terbias menjadi nasib yang membanggakan seluruh Malaysia.

Cukuplah perdebatan tentang jaringan luar biasa Faiz sama ada nasib atau tidak. Sudah jelas ia mempunyai kelas tersendiri sehingga mendapat tempat di pentas antarabangsa.

Kini, ketika bola sepak negara tidak menunjukkan tanda-tanda ke arah pencapaian lebih tinggi, Faiz menjadi 'penyelamat'.

Pertama, bola sepak Malaysia sekurang-kurangnya dikenali dunia untuk sebab yang betul. Sebab yang tidak betul ialah jika Malaysia terkenal - misalnya - kerana skandal rasuah, seks, atau penganiayaan.

Walaupun kehebatan Faiz hanya dipertaruhkan melalui rakaman video, orang luar akan sedar adanya negara Malaysia dan mampunya pemain negara ini mencipta tendangan gol begitu cantik.

Kata penyair besar Indonesia - Chairil Anwar - "Nasib adalah kesunyian masing-masing".

Dan nasib Faiz hadir dalam bentuk kegembiraan yang mengubat kekecewaan kita terhadap sukan bola sepak negara.

Sebaik dicalonkan dalam 10 penjaring gol tercantik bagi dicalonkan sebagai penerima Anugerah Puskas Fifa 2016, Faiz sudah mencipta sejarah.

Faiz bukan sekadar hidangan 'nasi kandar' penyedap rasa.

Di kakinya ada tuah

Kini, pemain tengah berusia 29 tahun itu telah dipilih sebagai tiga calon akhir untuk merebut gelaran berprestij itu.

Faiz menyifatkan ia sebagai satu bonus dan berlapang dada untuk apa jua keputusan diumumkan pada 9 Januari depan. Semoga nasib baik memihak kepada anak kelahiran Ayer Hitam itu lagi.

Kedua, secara ringkas peminat bola sepak yang mengikuti perkembangan pemain kelahiran Kedah ini pasti tidak akan menganggap gol tersebut sebagai 'nasib', atau bahasa mudah sebagai 'tidak sengaja'.

Sepanjang perjalanan bola sepak Faiz, jaringan-jaringan yang dilakukan sebelum gol istimewa itu boleh dikatakan ada kesinambungan meyakinkan.

Di kakinya ada 'tuah' yang menyusuli bakat bola sepak itu sendiri. Kita boleh menyaksikan bagaimana gol-gol yang dihasilkannya sebelum ini.

Ketiga, jaringan Faiz terhasil dengan kesempurnaan teknik. Seperti dinyatakan bekas jurulatih Pulau Pinang Jacksen Ferreira Tiago sebelum ini, dia selalu melihat Faiz berlatih melakukan tendangan bebas.

Kata Tiago, tendangan ala Roberto Carlos itu pernah dilakukan Faiz sama ada ketika latihan atau dalam perlawanan sebenar dan dia tidak terkejut.

Jurulatih kelahiran Brazil itu percaya, tendangan Faiz adalah hasil usahanya selama ini yang tak jemu mencuba sebelum menghasilkan keajaiban.

Untuk mengulangi lagi pastinya sukar. Sesuatu yang istimewa tidak sering berlaku walaupun menjadi lumrah manusia selalu mengharap.

Akhirnya, waktu ini bukan lagi untuk kita berdebat jaringan Faiz itu tidak disengajakan, nasib atau kebetulan.

Sekarang waktu untuk kita memberi sokongan penuh kepada pemain Melayu pertama yang sedang mengukir nama dalam sejarah bola sepak dunia. [Klik di sini untuk mengundi]

Faiz sudah menyingkirkan bintang dunia seperti Lionel Messi dan Neymar. Sedikit sebanyak meruntuhkan ego kehebatan Argentina dan Brazil sebagai kuasa besar bola sepak dunia.

Walaupun Brazil masih mempunyai wakil sebagai pencabar melalui Johnath Marlone Azevedo da Silva di samping cabaran pemain wanita dari Venezuela, kitalah akan menentukan nasib Faiz seterusnya.

Sebelum entah bila sukan bola sepak Malaysia akan membanggakan negara lagi, mari kita beri undian sebanyak mungkin kepada Faiz.

Kita semua pastinya mahu melihat kelibat pemain dari Malaysia berada di atas pentas Anugerah Bola Sepak Terbaik Fifa 2016 di Zurich nanti.

Komen

PERINGATAN:
Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.