Malaysiakini
BERITA

Bukan aku punya kerja - Fahmi Reza

Diterbitkan
Dikemaskini 3 Jul 2020, 11:09 tengahari

Fahmi Reza membayangkan akan mengambil tindakan undang-undang terhadap pihak yang mendakwanya sebagai pereka kulit buku yang didakwa menghina jata negara.

Pereka grafik kontroversi itu berkata dia akan mendapatkan peguam.

“Aku nak bagitahu aku dah tengok video kamu dan aku akan dapatkan peguam.

“Kamu pun patut buat demikian,” katanya.

 Fahmi merujuk kepada satu video di Youtube yang mengaitkannya dengan karya itu bertajuk “Melampau! Jata negara dipermainkan Fahmi Reza”.

Ketika itu, kata Fahmi, video itu ditonton lebih 25,000 kali di saluran yang mempunya lebih 130,000 pelanggan.

Menulis di Twitter, Fahmi meminta orang ramai tidak menyebarkan maklumat yang mendakwa dia sebagai pereka kulit buku itu.

“Aku dah kata jangan sebar fakta yang tak benar pasal aku,” katanya.

“Fakta: Aku bukan perekanya.”

Dalam video berkenaan, vlogger berkenaan mendakwa Fahmi, yang menurutnya seorang “influencer kontroversi”, merupakan individu yang bertanggungjawab mereka karya yang digunakan sebagai kulit buku berkenaan.

“Masalah design kau pula bukan inspirasi tapi kau terapkan unsur-unsur yang nampak seolah-olah macam kau menghina wei. Yang jadi persoalan sekarang ni kenapa kau nak provoke sampai kau main-mainkan lambang negara?

“Kau nak pardoikan orang politik, silakan lantak engkaulah Tapi kalau dah sampai tahap macam ni aku rasa ni dah terlebih kurang ajar tau.

“[...] Seriuslah aku confirm menyirap kalau dengar nama Fahmi ni. Aku tahu dia takkan tengok video ni tapi kalau kau tengok bro, aku doakan supaya engkau berubah dan jadi manusia yang berakhlak baik bro,” katanya lagi.

Sebelum ini, Fahmi berkata imej kulit buku itu berdasarkan lukisan cat minyak yang pernah dipamerkan secara terbuka enam tahun lalu, ketika era pentadbiran BN.

Kementerian Dalam Negeri (KDN) kelmarin mewartakan larangan terhadap buku Rebirth: Reformasi, Resistance and Hope in New Malaysia susulan kontroversi mengenai imej pada kulit buku itu.

Buku itu dikatakan "dilarang secara mutlak di seluruh Malaysia" kerana dianggap "memudaratkan ketenteraman awam”.

Buku itu mengandungi koleksi tulisan mengenai pilihan raya umum 2018 dan peristiwa-peristiwa berikutnya yang disusun oleh editor Kean Wong dan diterbitkan oleh Strategic Information and Research Development Centre (SIRD).

Penggunaan lambang negara dilindungi oleh Akta Lambang dan Nama 1963 (Akta 414).

Seksyen 3 (1) akta itu antaranya melarang penggunaan lambang itu untuk tujuan perdagangan, perniagaan, pekerjaan atau profesion.

Bagaimanapun, peguam berbeza pendapat mengenai bagaimana undang-undang menangani seni yang berkaitan dengan lambang negara.

Jadilah pelanggan Malaysiakini untuk menyokong media bebas menyalurkan sumber maklumat dalam negara yang boleh dipercayai. Bersama membina Malaysia yang lebih baik.

Langgan dengan hanya RM200 setahun atau RM20 sebulan.

Komen

Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.