SENI & HIBURAN

Dr M: Golongan degil bawa nasib buruk pada orang lain

Diterbitkan
Dikemaskini 26 Mac 2020, 7:50 pagi

Bekas perdana menteri Dr Mahathir Mohamad menasihatkan golongan yang masih berdegil dan ingkar Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) untuk mematuhi peraturan itu yang masuk hari kelapan hari ini.

Mahathir berkata, individu yang melanggar PKP bukan saja membahayakan dirinya sendiri tapi juga meletakkan bahaya wabak Covid-19 pada orang lain.

"Tolong ikut peraturan kerana ia baik untuk kamu. Kalau tak ikut, anda berisiko jadi mangsa selain boleh menjangkitkan penyakit itu kepada orang lain.

"Kalau sudah ada penyakit ni, ia mudah merebak ke anggota keluarga dan sebagainya. Akibatnya, mereka akan menerima nasib buruk kerana tingkah laku kamu," katanya.

Mahathir berkata demikian sewaktu sesi temu bual secara langsung diadakan bersama Neelofa di akaun Instagram pengacara dan pelakon itu hari ini.

Dalam sesi tersebut, Neelofa bertanyakan kepada Mahathir apakah nasihat ingin diberikan sekiranya masih ada lima peratus golongan yang masih berdegil dan tidak mematuhi PKP.

PKP yang bermula pada 18 Mac lalu, pada mulanya dijadual tamat pada 31 Mac, namun dilanjutkan dua minggu lagi hingga 14 April depan.

Ditanya saranan agar Malaysia boleh bebas sepenuhnya daripada Covid-19, Mahathir berkata, langkah pertama perlu dilakukan terlebih dahulu adalah dengan mendisiplinkan diri.

"Kena disiplin, kalau asyik ikut kehendak hati nanti jadi benda tak bermanfaat. Kawal perasaan, terima sekatan tak boleh keluar rumah.

"Situasi ni mungkin akan mengambil masa yang lama, tapi kalau kita kuat kawal perasaan dan nafsu, semuanya akan selesai.

"Ikutlah peraturan supaya dapat selamatkan diri, keluarga dan negara," katanya.

Pada masa sama, Mahathir memanjatkan kesyukuran buat pegawai dan angggota barisan hadapan negara ini yang memerah segala tenaga demi membendung penularan wabak Covid-19 dengan penuh dedikasi.

"Mereka begitu dedikasi walaupun berdepan bahaya tapi tetap sanggup jalankan kerja supaya kita semua selamat.

"Kita juga patut bersyukur negara hanya melaksanakan PKP berbanding Itali yang lebih teruk terpaksa mengawal pergerakan lebih 60 juta rakyatnya. Kita masih boleh keluar rumah jika ada perkara penting untuk dilakukan," katanya.

Sementara itu, Mahathir juga menyeru agar rakyat bijak menguruskan kewangan dengan mengurangkan mana-mana perbelanjaan yang dirasakan tidak perlu dan membazir.

Menurutnya, sewaktu PKP sedang berlangsung, adalah sangat wajar sekiranya perbelanjaan asas seperti makanan lebih dititikberatkan berbanding yang lain-lain.

"Perkara tak penting kita tangguhkan, tumpu perkara penting seperti makanan," katanya.

Jadilah pelanggan Malaysiakini untuk menyokong media bebas menyalurkan sumber maklumat dalam negara yang boleh dipercayai. Bersama membina Malaysia yang lebih baik.

Langgan dengan hanya RM200 setahun atau RM20 sebulan.

Komen

Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.