Ulasan Malaysiakini

LGBT: Jangan tunggu ular sawa naik katil

Subky Latif  |  Diterbitkan  |  Dikemaskini

ULASAN | Rakyat dan makhluk-makhluk lain menukar mandat di Putrajaya dengan harapan ia menyambung rahmat yang Allah limpahkan di alam kita. Masing-masing berbulan madu kerana rejim Najib Razak dan partinya digantikan.

Mandat yang diberi demi menyelamatkan rakyat, pemastautin dan generasi akan datang daripada pemerintahan tidak bertanggungjawab, bukan untuk memberi laluan selesa pemaju lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) menyebarkan benihnya.

Mahathir Mohamad menamatkan pentadbiran pertamanya dengan dakwaan membersihkan perangai buruk - liwat - daripada kalangan kerajaan.

Dia tidak mahu kerajaan yang menggantikannya terdiri daripada pemaksiat paling terkutuk dalam sejarah manusia.

Sama ada sasarannya menjadi mangsanya atau menerima hukuman seadilnya, ia adalah isu yang terus didebatkan. Tetapi dakwa Mahathir dia mencegah gejala kaum Lut.

Tetapi pentadbiran barunya dalam masa kurang dari 100 hari membenarkan gejala LGBT menuju sasarannya sendiri, dan kerajaannya mempertahankan anasir yang dikutuk Allah serta dibenci sekelian makhluk.

Orang beri mandat demi hentikan penyelewangan, membasmi rasuah, memulihkan kesejahteraan dan ekonomi negara. Orang tidak yakin pemerintahan boleh menyelamatkan akidah umat, tetapi memberi laluan kepada LGBT menuju sasarannya.

Pengajaran sampai kiamat

Menterinya adalah melaksanakan dasarnya. Dasarnya tentulah diluluskan oleh kabinetnya dan disahkan oleh parti gabungannya.

Orang berbulan madu atas berakhirnya satu rejim yang zalim kini seolah-olah lepas dari mulut harimau masuk ke mulut buaya.

Nabi Lut tidak terlibat perangai kaumnya. Baginda dan puterinya saja benci atas kejadian itu. Bahkan isterinya bersama kaumnya.

Kejadian itu melibatkan orang kafir sepenuhnya. Baginda cuba cegah tidak sekadar dalam hati, tapi dengan lidah dan tangan.

Allah mengirim malaikat utama, tidak sekadar membinasakan kaumnya, bahkan menerbaliknya wilayah menjadi Laut Mati di Jordan.

Ia supaya menjadi pengajaran kepada manusia sehingga kiamat.

Umat Islam Malaysia, kerajaannya dan menteri mesti mengambil iktibar daripada pengajaran itu.

Penyakit kaum Lut itu bukan terjadi dengan tiba-tiba. Ia bermula daripada seorang dua. Tetapi ia berkembang hingga Nabi Lut dan puterinya saja yang Allah pelihara.

Penyakit jahiliah yang bermula di Norway, Sweden, cepat merebak ke Eropah, Amerika dan lain-lain itu sudah tiba ke Malaysia. Jangan tunggu malaikat datang lagi untuk menghapuskannya.

Tanggungjawab umat, kerajaan dan menteri ialah mencegahnya sejak ia bertunas. Barat tidak dapat berbuat apa-apa bukan kerana mereka suka, tetapi mereka tidak mampu cegah. Apabila ia tidak dapat dicegah, maka mereka halalkan.

Wajar diberi kaunseling

Kita jangan sekadar menyatakan ia haram, tetapi mesti bertindak. Tidak boleh dengan tangan, dengan lidah. Tidak boleh dengan lidah, benci ia dalam hati. Ini adalah selemah-lemah iman. Selemah iman itu adalah di sisi tidak beriman.

Umno/BN tahu rasuah itu haram. Ia biarkan ketika seorang dua menteri melakukannya. Sesudah ia jadi penyakit baru hendak dicegah. Yang mencegahnya ada kuman itu.

Tidak lagi dapat dicegah apabila ia jadi watak kerajaan. Seolah-olah malaikat datang pada 9 Mei lalu membinasakan rejim itu.

Kerana ia diganti oleh sistem yang sama, wabak LGBT yang menunggu lama masuk ke saraf kerajaan baru. Nampaknya benci Mahathir atas gejala itu tidak sama dengan bencinya dengan hujung pentadbiran pertamanya dulu.

Dia pertahan kerajaannya akan selamatkan Islam dengan kembali kepada al-Quran. Tetapi saranannya seolah-olah selari dengan Islam yang Kassim Ahmad fahami.

Mereka kata LGBT itu haram. Membiarkannya seperti membenarkan sawa naik katil dan mula membelitnya.

Kerajaan/menteri berkeras. Sewajarnya mereka dikaunseling.


SUBKY LATIF ialah wartawan veteran dan bekas anggota Jawatankuasa Pusat PAS. Tulisan ini disiarkan kali pertama di harakahdaily dengan judul LGBT: Kerajaan, Menteri Wajar Dikaunseling.

Rencana ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya mencerminkan pendirian rasmi Malaysiakini.