Tinjauan: Patutkah Mahathir dinamakan calon PM?

 


Nota: Ciri-ciri interaktif pada artikel ini tidak disokong oleh aplikasi. Untuk pengalaman membaca yang lebih menarik, sila layari melalui pelayar desktop atau telefon pintar.

Lima tahun lalu, tidak siapa dapat menjangkakan perkara ini. Tetapi politik tetap politik, yang juga digelar sebagai seni segala kemungkinan.

Dan sekarang Malaysia menyaksikan Tun Dr Mahathir Mohamad dan bekas sekutunya berdamai setelah bermusuh lebih sedekad.

Mahathir malah kini menjadi pembangkang penting yang lantang berkempen untuk menjatuhkan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak dan BN.

Dengan pilihan raya boleh berlaku pada bila-bila masa sahaja, pembangkang masih belum menyatakan dengan jelas siapa calon mereka untuk menjadi ketua eksekutif negara ini.

Banyak pemimpin Pakatan Harapan dilihat 'bersilat' menjawab soalan ini memandangkan kata sepakat sukar dicapai. 

Mahathir sendiri mengaku ia boleh menjadi persoalan yang memecahbelahkan perpaduan pembangkang.

Keadaan ini berbeza dengan dua pilihan raya umum lalu yang jauh lebih mudah. Ketika itu, semua pihak bersetuju Datuk Seri Anwar Ibrahim menjadi pemimpin nombor satu negara.

Walaupun Mahathir menafikan desas desus akan bertanding dalam pilihan raya akan datang, Datuk Zaid Ibrahim bagaimanapun telah mencetuskan perbahasan baru. 

Zaid baru-baru ini menggesa Pakatan Harapan menamakan Mahathir sebagai calon perdana menteri.

Umur Mahathir bagaimanapun kini hanya lapan tahun sebelum menjengah usia seabad.

Sementara itu, perubahan politik Mahathir juga mencetuskan pelbagai reaksi.

Sesetengah penyokong pembangkang melihatnya sebagai calon terbaik untuk menjatuhkan BN, tetapi masih ada yang melihatnya sebagai 'kejahatan' masa lalu.

Malaysiakini berharap orang ramai dapat terlibat dalam undian ini bagi menjawab persoalan sama ada Mahathir patut diberi peluang sekali lagi meneraju negara ini.

Komen

PERINGATAN:
Malaysiakini tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Malaysiakini
terkini untuk anda

Sign In