Malaysiakini
KOLUM

KOLUM | Apa selepas vaksin?

Mohd Fudzail Mohd Nor

Diterbitkan
Dikemaskini 8 Jan 2021, 5:31 pagi

Kita telah masuk ke tahun baru dengan suasana yang semakin tidak berubah. Di tengah Covid-19 yang sedang marak, semua rakyat Malaysia dapat merasakan bahawa kita berada dalam keadaan buruk. Ramai yang menderita kerana Covid-19 dan ada yang menerima bencana.

Kita harus melihat ke depan pada tahun 2021 apakah dapat melawan Covid-19. Dengan vaksin yang bakal disuntik, apakah dapat mengurangkan atau menghapuskan Covid-19?

Sudah tiba masanya untuk melihat keadaan sekeliling, bagaimana kita secara individu dan bagaimana kerajaan kita yang mewakili kita secara kolektif, dapat melawan Covid-19.

Tujuannya supaya pada tahun 2021 tidak ada kes baru. Mungkinkah anak-anak kita dapat kembali ke sekolah? Perniagaan dapat berkembang maju? Lebih ramai orang dewasa dapat kembali bekerja dengan selamat?

Motivasi saya menulis adalah untuk mengatasi salah maklumat daripada kumpulan anti-vaxxer yang tersebar. Kedua-duanya tersebar melalui media sosial yang kita gunakan hari-hari, lebih kerap semenjak PKP dikuat kuasa.

Media sosial adalah komunikasi berasaskan sains dan fakta. Sesuatu yang jelas mesti menjadi komponen penting bagi sebarang tindak balas terhadap wabak yang mengerikan ini.

Masa lalu, Covid-19 di Malaysia sejak MCO pertama pada bulan Mac

Kita mulakan dengan melihat kembali sembilan bulan terakhir untuk memahami bagaimana kita sampai pada keadaan kita sekarang.

Lonjakan pertama kes pada bulan Mac yang menyebabkan lockdown di seluruh negara. Ini diikuti beberapa bulan jumlah digit setiap hari dan PKP dengan senang hati diangkat hingga bulan September. Sewaktu gelombang kedua meletus dan masih marak.

Sebagai rakyat yang prihatin dan risau, kita pasti tertanya-tanya apa yang berlaku selepas itu? Adakah kita salah dan kalah?

Boleh dikatakan, semua pakar bersetuju bahawa penutupan tidak boleh menjadi penyelesaian dan solusi. Tiada siapa yang boleh bertolak ansur tanpa had. Salah satu objektif strategi pencegahan yang berjaya adalah untuk mengelakkan lockdown.

Lockdown bertujuan untuk membeli masa. Masa yang diperlukan untuk memahami ciri-ciri wabak Covid-19 dan untuk merumuskan strategi serta menyiapkannya dengan sewajarnya.

Kedua-dua ciri ini sangat berbeza dengan SARS. Dan, sama dengan SARS. Covid-19 rentan terhadap beberapa orang yang dijangkiti cukup untuk menyebarkan jangkitan kepada banyak orang dalam sebuah komuniti.

Strategi ‘Zero Covid-19’

Banyak negara di Asia Pasifik memahami hal ini dan mengambil tindakan agresif, yang disebut strategi "Zero Covid-19".

Strategi itu membuahkan hasil bagi negara-negara Asia Pasifik. Mereka dapat mengelakkan lockdown skala besar berulang kali.

Sekolah dan perniagaan tidak ditutup dan bahkan kehidupan sosial kembali normal. Walaupun sempadan tetap dekat sejak penutupan awal pada awal tahun lepas.

Alternatifnya adalah strategi mitigasi. Hanya melambatkan kadar jangkitan tetapi tidak cukup untuk menghilangkan penularan komuniti.

Oleh itu, apa yang kita lakukan pada bulan-bulan setelah lockdown pertama dan sebelum gelombang kedua? Adakah kita bertekad untuk mengejar strategi "Zero Covid-19", dan membuang semua yang kita dapat?

Sudah tentu meningkatkan kapasiti. Hampir 50,000 ujian setiap hari sekarang, berkat adanya ujian antigen kos rendah.

Namun, apakah pengawasan berkesan dalam penularan wabak? Adakah sistem ujian dan jejak sesuai dengannya? Adakah dengan secara agresif menerapkan penutupan sasaran?

Walaupun untuk menerapkan strategi "Zero Covid-19", itu mungkin tidak akan berhasil kerana risiko penularan yang ditimbulkan oleh sebilangan besar pekerja asing di Malaysia.

Pekerja asing kebanyakannya tidak berdokumen, hidup dalam keadaan sesak dan tidak bersih.

Masa kini, dan apa yang akan datang pada tahun 2021?

Pada tahap wabak ini, jendela peluang untuk menerapkan strategi "Zero Covid-19" telah lama ditutup. Yang membawa kita ke masa sekarang, di tengah gelombang kedua yang mengamuk, yang tidak lagi dapat ditindas.

Perhatikan keadaan semasa sebelum meneruskan usaha.

Angka-angka harian daripada Kementerian Kesihatan menimbulkan dua persoalan utama.

Berapa ramai rakyat Malaysia yang benar-benar dijangkiti dari keseluruhan? Boleh dikatakan, jumlah sebenar dan tepat yang dijangkiti jauh lebih tinggi dari angka ini.

Sebab kita tidak menguji semua yang menghidap. Biasanya 10 hingga 15 kali lebih tinggi.

Ini menimbulkan persoalan, kemungkinan ada sekitar satu hingga 1.5 juta rakyat Malaysia yang dijangkiti sekarang. Kita tidak tahu.

Sekarang, ini akan menjadi jumlah yang cukup besar untuk dihadam. Betapa mendesaknya bagaimana kita menangani wabak ini dengan betul.

Mitigasi

Rakyat Malaysia harus menghadapi kenyataan yang lebih telus. Covid-19 telah wujud dan akan terus ada. Ada sedikit peluang sekarang Covid-19 dapat ditekan dengan langkah-langkah tindak balas semasa yang drastik.

Kita telah menanggung kerugian yang besar secara ekonomi- Bank Dunia meramalkan KDNK kita akan menyusut sebanyak 4.9% tahun ini. Kemorosatan yang besar. Kemungkinan juga akan membebankan kesihatan rakyat.

Mitigasi adalah satu-satunya pilihan yang tinggal dan di sini kita mempunyai berita baik.

Kita sekarang mempunyai beberapa vaksin. Dua vaksin mRNA daripada AS. Tiga vaksin vektor daripada Eropah, Rusia dan China.

Vaksin adalah satu cara untuk membuat kita semua terdedah kepada komponen virus tanpa menyebabkan penyakit virus.

Untungnya daripada data awal beberapa percubaan yang dijalankan dalam masa rekod, mendapati ia selamat dan berkesan, sekurang-kurangnya dalam jangka pendek. Data jangka panjang masih belum didapati.

Rekod lain adalah vaksin pertama kali diguna teknologi mRNA dan vektor. Orang awam, bagaimanapun, harus yakin bahawa ini bukan pertama kali teknologi ini digunakan pada manusia.

Berdasarkan mRNA dan vektor digunakan sejak tahun 2012 untuk merawat pesakit yang terkena barah, kekurangan imunodefisiensi, metabolik, mata, penyakit neuro otot, bahkan hiperkolesterolemia. Sudah banyak.

Bagaimana vaksin untuk kita semua dapat diedarkan tepat pada masanya seperti duar-uarkan?

Diharapkan, kerajaan kita dapat menjalankan tugas dengan berkesan pada tahun 2021.

Untuk difikirkan, adakah Covid-19 akan hilang setelah kebanyakan daripada kita diberi vaksin seperti yang dilakukan oleh SARS pada tahun 2003?

Tiga faktor akan menentukan hasilnya vaksin untuk kita. Pertamanya, tindak balas imun terhadap vaksin. Keduanya, penurunan imuniti dari masa ke masa. Ketiganya pelepasan imun.

Kita tidak tahu tentang masa depan - 2021 mencabar minda.

Masa akan menentukan dengan harapan Covid-19 akan berlalu segera!


MOHD FUDZAIL MOHD NOR pernah bermastautin di UAE. Pernah bekerja di TV3, menjadi usahawan serta pengarah beberapa syarikat antarabangsa. Beliau juga penulis prolifik dengan sembilan judul buku dan pemenang Hadiah Sastera Perdana Malaysia.

Artikel ini pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya mencerminkan pendirian rasmi Malaysiakini.

Mulai 15 Oktober 2020, Malaysiakini versi BM memperkenalkan sistem komen baru yang lebih baik.

Untuk berhubung secara telus dan bertanggungjawab dengan pengulas lain, pembaca BM kini perlu menjadi pelanggan berbayar. Anda dapat mengakses kandungan semua bahasa dan menulis komen di semua platform Malaysiakini.

Bersatu sokong media bebas.